Anak kucing mengatasi tantangan hipoplasia serebelar, kondisi langka yang memengaruhi keseimbangan dan gerakan kaki

 Anak kucing mengatasi tantangan hipoplasia serebelar, kondisi langka yang memengaruhi keseimbangan dan gerakan kaki

Tracy Wilkins

Hipoplasia serebelar adalah penyakit neurologis langka yang dapat menyerang hewan, terutama spesies domestik (anjing dan kucing). Penyebab penyakit ini adalah bawaan lahir - yaitu, pasien lahir dengan kondisi tersebut - dan salah satu bukti pertama kucing yang mengalami kecacatan adalah kurangnya keseimbangan pada bulan-bulan pertama. Namun, apakah hipoplasia itu serius? Seperti apa rasanya hidup dengan kucing yang mengidap penyakit ini?

Meskipun kasusnya jarang terjadi, kami menemukan seekor anak kucing yang didiagnosis dengan hipoplasia serebelar dan telah menerima semua perawatan yang diperlukan dari keluarga: Nala (@nalaequilibrista ). Untuk lebih memahami bagaimana patologi memanifestasikan dirinya dan bagaimana rutinitas kucing tanpa keseimbangan, kami telah menyiapkan artikel khusus tentang masalah ini.

Hipoplasia serebelar pada kucing: apa itu dan bagaimana pengaruhnya terhadap hewan?

Hipoplasia serebelar - juga disebut hipoplasia serebri - adalah penyakit yang ditandai dengan kelainan bawaan pada otak kecil. Organ ini terletak di antara otak dan batang otak, dan bertanggung jawab atas koordinasi gerakan dan keseimbangan kucing. Dalam praktiknya, ini adalah penyakit yang menyebabkan kucing tidak memiliki keseimbangan dan tidak memiliki koordinasi motorik.

Gejala utama dari kondisi ini adalah:

  • Gerakan yang tidak terkoordinasi
  • Kesulitan berdiri dengan posisi merangkak
  • Lompatan yang berlebihan tetapi tidak akurat
  • Kepala gemetar
  • Perubahan postur tubuh yang sering terjadi

Penyebab masalah ini biasanya dikaitkan dengan virus panleukopenia kucing, yang ditularkan dari induk ke janin selama kehamilan. Pada hipoplasia serebelum, kucing biasanya menunjukkan penyakit ini di awal kehidupannya.

Lihat juga: Kapan waktu yang tepat untuk menyikat gigi anjing Anda? Cari tahu bagaimana cara merawat kebersihan mulut anjing Anda

Kisah Nala: kecurigaan dan diagnosis penyakit

Tidak hanya nama kucing Nala, yang mengacu pada karakter The Lion King, yang menunjukkan tekadnya untuk bertahan hidup! Anak kucing milik Laura Cruz ini diselamatkan dari jalanan pada usia sekitar 15 hari, bersama dengan ibu dan tiga saudara laki-lakinya. "Pada kontak pertama saya dengannya, saya sudah dapat melihat bahwa ada sesuatu yang berbeda, karena ia tidak sekuat saudara-saudaranya dan sering menggeleng-gelengkan kepalanya," ujar Laura Cruz.Meskipun ada kecurigaan pada awalnya, baru setelah langkah pertama semuanya menjadi lebih jelas: "Ketika saudara-saudara mulai mengambil langkah pertama mereka, terlihat jelas bahwa ada sesuatu yang tidak beres, karena dia tidak dapat berjalan tanpa terjatuh ke samping dan kakinya terlalu gemetar."

Setelah menyadari bahwa kucing tersebut tidak seimbang dan mengalami tremor pada cakarnya, sang pemilik memutuskan untuk membawa Nala ke ahli saraf, di mana tes neurologis dilakukan dan pengobatan kortikosteroid dimulai untuk melihat apakah kondisinya membaik. "Dokter telah berkomentar bahwa ini mungkin sesuatu yang berhubungan dengan otak kecil, tetapi kami harus melakukan pengobatan selama beberapa minggu untuk memastikannya.Tidak ada perubahan dengan penggunaan obat dan ketika kami kembali ke ahli saraf, beliau melakukan tes ulang dan mengkonfirmasi bahwa itu adalah hipoplasia serebelar."

Setelah mengetahui bahwa anak kucing ini tidak memiliki gerakan yang sama dengan hewan lain, Laura memutuskan untuk mengadopsinya secara permanen. "Sekarang kami sedang mengatur pemindaian MRI untuk lebih memahami tingkat keparahan hipoplasia serebelarnya."

Lihat juga: Vermifuge untuk kucing: berapa biayanya dan cara efektif lainnya untuk mencegah cacingan

Seperti apa kehidupan sehari-hari anak kucing dengan hipoplasia serebelar?

Seekor kucing dengan hipoplasia serebral membutuhkan perawatan dan perhatian yang lebih besar, tetapi dapat hidup secara normal dalam keterbatasannya dan dengan beberapa modifikasi. Dalam kasus Nala, misalnya, walinya mengatakan bahwa kekhawatiran utama keluarga adalah bahwa ia adalah kucing yang tidak memiliki keseimbangan dan tidak dapat berdiri tegak, dengan keempat cakarnya bertumpu pada lantai. "Ia berkeliling dengan cara melemparkan dirinya dari satu sisi ke sisi lain dan memberikanHal ini menyebabkan kepalanya sering terbentur, jadi kami harus melakukan beberapa adaptasi seperti meletakkan tikar busa di tempat yang paling sering ia duduki."

Masalah lainnya adalah, tidak seperti kucing lain, kucing dengan cerebellar hypoplasia tidak dapat menggunakan kotak pasir karena ia tidak memiliki keseimbangan untuk melakukan kebutuhannya. "Ia menggunakan tikar yang higienis, ia melakukan kebutuhannya dengan berbaring. Untuk makanan, Nala dapat makan sendiri dan kami selalu meninggalkan panci berisi makanan kering di dekatnya. Dengan air, ini lebih rumit, karena ia akan terjatuh.di atas pot dan menjadi basah, tetapi kami sedang melakukan uji coba dengan palung air untuk kucing yang lebih berat."

Sebaliknya, kucing yang tidak memiliki keseimbangan seperti Nala memiliki kebiasaan yang sama dengan hewan peliharaan lainnya. Dia menyukai sachet, suka tidur dan memiliki tempat tidur khusus untuknya. Laura menjelaskan bahwa segala sesuatunya harus berada di lantai, karena Nala tidak dapat melompat dan tidak memiliki refleks untuk jatuh dengan kakinya. "Nalinha telah belajar beradaptasi dengan kondisinya, jadi dia pergi ke alas yang higienis sendirian, dia bisa makan sendiri dan jika dia perlu, dia akan pergi ke toilet.Dia juga mengatur - dengan caranya sendiri - untuk berkeliling rumah mencari kami. Dia sangat pintar!"

Akupunktur dan fisioterapi hewan telah meningkatkan kualitas hidup Nala

Meskipun tidak ada obat untuk hipoplasia serebelar pada kucing, adalah mungkin untuk berinvestasi dalam perawatan yang memastikan kesejahteraan pasien dan meningkatkan kualitas hidup mereka. Akupunktur hewan, serta sesi fisioterapi hewan, merupakan sekutu yang hebat pada saat-saat ini. Nala, misalnya, telah menjalani perawatan dan hasilnya sangat positif. Inilah yang dikatakan oleh wali kepada kami: "Kami memulaiSaya perhatikan bahwa dia memiliki keseimbangan yang lebih baik, dia dapat berbaring tanpa miring ke samping dan terkadang mengambil beberapa langkah (sekitar 2 atau 3 langkah) sebelum terjatuh. Dia tidak dapat melakukan semua ini sebelum perawatan! Dia baru berusia 8 bulan, jadi saya sangat berharap untuk kualitas hidup yang lebih baik untuknya."

Hidup dengan kucing yang cacat membutuhkan beberapa perubahan dalam rutinitas

Hewan peliharaan penyandang disabilitas bisa sangat membahagiakan, tetapi mereka mengubah kehidupan wali dan membutuhkan ruang yang sepenuhnya disesuaikan dengan kebutuhan mereka. "Mengadaptasi rutinitas bersama Nala tidaklah mudah, karena dia tidak bisa tinggal sendirian dalam waktu yang lama, karena dia bergantung pada kami untuk beberapa hal. Ketika saya harus menghabiskan waktu berjam-jam di luar, saya mengandalkan ibu atau tunangan saya untuk tinggal bersamanya. Meninggalkannyabenar-benar sendirian untuk waktu yang lama tidak membuat saya nyaman, karena saya tidak tahu apakah dia akan dapat minum air atau apakah dia akan membalikkan pot dan menjadi basah. Tidak ada cara untuk mengetahui apakah dia akan dapat mencapai keset toilet untuk buang air, atau apakah dia akan melakukannya di jalan dan menjadi kotor."

Selain ketergantungan hewan pada pemiliknya, penting juga untuk memikirkan situasi seperti bepergian dan masalah kesehatan. "Dalam kasusnya, pengebirian kucing tidak hanya sekadar pengebirian, misalnya. Semuanya perlu dipikirkan dan diadaptasi dengan mempertimbangkan keistimewaan neurologisnya, jadi saya selalu berkonsultasi dengan dokter hewan."

Terlepas dari tantangan yang dihadapi, mengadopsi kucing - cacat atau tidak - membawa banyak kegembiraan bagi seluruh keluarga. "Meskipun saya melakukan segala upaya untuk memastikan Nalinha memiliki kualitas hidup yang baik, saya masih sangat khawatir tentang bagaimana membuatnya semudah mungkin baginya, sehingga meskipun dengan keterbatasannya dan caranya yang berbeda dan sangat istimewa, Nalinha memiliki kehidupan yang terbaik!"

Tracy Wilkins

Jeremy Cruz adalah penyayang binatang yang penuh gairah dan orang tua hewan peliharaan yang berdedikasi. Dengan latar belakang kedokteran hewan, Jeremy telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja bersama dokter hewan, memperoleh pengetahuan dan pengalaman yang tak ternilai dalam merawat anjing dan kucing. Kecintaannya yang tulus pada hewan dan komitmennya terhadap kesejahteraan mereka membawanya untuk membuat blog Semua yang perlu Anda ketahui tentang anjing dan kucing, di mana dia berbagi saran ahli dari dokter hewan, pemilik, dan pakar yang dihormati di bidangnya, termasuk Tracy Wilkins. Dengan menggabungkan keahliannya dalam kedokteran hewan dengan wawasan dari profesional lain yang dihormati, Jeremy bertujuan untuk menyediakan sumber daya yang komprehensif bagi pemilik hewan peliharaan, membantu mereka memahami dan memenuhi kebutuhan hewan peliharaan kesayangannya. Baik itu kiat pelatihan, nasihat kesehatan, atau sekadar menyebarkan kesadaran tentang kesejahteraan hewan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi penggemar hewan peliharaan yang mencari informasi yang dapat dipercaya dan penuh kasih. Melalui tulisannya, Jeremy berharap dapat menginspirasi orang lain untuk menjadi pemilik hewan peliharaan yang lebih bertanggung jawab dan menciptakan dunia di mana semua hewan menerima cinta, perhatian, dan rasa hormat yang pantas mereka terima.