Rabies kucing: pelajari semua tentang dampak penyakit ini pada kucing

 Rabies kucing: pelajari semua tentang dampak penyakit ini pada kucing

Tracy Wilkins

Semua orang mungkin pernah mendengar tentang bahaya rabies pada anjing, bukan? Namun kenyataannya, anjing bukanlah satu-satunya hewan yang dapat terkena penyakit mengerikan ini. Meskipun sedikit lebih sulit untuk menemukan kucing yang terkena rabies, para pecinta kucing harus ingat bahwa ini adalah masalah yang juga dapat memengaruhi kesehatan kucing dan membutuhkan banyak perhatian, terutamakarena ini adalah penyakit yang sangat menular dan mematikan.

Ya, benar: pada sebagian besar kasus, rabies pada kucing berakhir dengan kematian, oleh karena itu, sangat penting untuk mengetahui bagaimana cara mencegahnya dan juga cara mengidentifikasi kucing yang terkena rabies. Untuk memperjelas keraguan utama mengenai rabies pada kucing (gejala, diagnosis, dan pencegahannya), kami telah mewawancarai seorang dokter hewan Izadora Sousa, dari Rio de Janeiro, untuk mengetahui apa yang ia sampaikan kepada kami!

Apakah rabies pada kucing mirip dengan rabies pada anjing?

Ketika kita berbicara tentang rabies, biasanya gambaran pertama yang muncul di kepala kita adalah anjing rabies, karena kejadian penyakit ini pada anjing jauh lebih tinggi daripada kucing. Namun, kucing tidak kebal terhadap penyakit ini dan juga memiliki peluang besar untuk tertular rabies kucing, terutama jika menyangkut hewan yang tidak mengikuti vaksinasi terbaru dan memiliki kebiasaan ...sering berpindah-pindah di jalanan.

Tetapi apakah ada perbedaan antara penyakit-penyakit ini, selain penularannya? Nah, seperti yang dijelaskan oleh dokter hewan, rabies kucing dan anjing memanifestasikan dirinya dengan cara yang sangat mirip: keduanya menyebabkan serangkaian kerusakan pada sistem saraf pusat hewan yang terinfeksi, yang mulai menunjukkan keagresifan dan dapat mengembangkan serangkaian gejala lainnya. "Ini dianggap sebagai salah satuzoonosis yang paling memprihatinkan, karena tingkat kematiannya hampir 100%," Izadora menekankan.

Rabies: kucing terinfeksi melalui kontak dengan air liur hewan yang terinfeksi.

Penularan rabies pada kucing pada dasarnya terjadi dengan cara yang sama seperti rabies pada anjing: "Rabies ditularkan terutama melalui inokulasi air liur hewan yang terinfeksi ke korban, terutama melalui gigitan atau goresan/luka yang bersentuhan langsung dengan air liur hewan tersebut".

Untuk alasan ini, anak kucing yang memiliki kehidupan aktif di luar rumah lebih mungkin terinfeksi penyakit ini, terutama jika mereka belum divaksinasi dengan benar. Tidak ada cara untuk mengetahui siapa yang mungkin anak kucing tersebut temui di jalan dan, oleh karena itu, risiko kontak dengan hewan yang terinfeksi menjadi besar. Karena agresivitas adalah salah satu gejala utama penyakit ini, perkelahian antar kucing menjadi pintu masuk ke dalam penyakit ini.untuk penyakit ini, karena gigitan dan goresan tidak dapat dihindari pada saat-saat ini.

Faktanya, semua mamalia rentan terhadap rabies, termasuk manusia, jadi Anda harus berhati-hati dalam menangani rabies kucing untuk menyelamatkan anak kucing peliharaan Anda dan kesehatan Anda sendiri.

Rabies pada kucing: gejala penyakit ini dapat bervariasi

Pertama-tama, perlu dipahami bahwa gejala rabies kucing tidak selalu muncul dengan cara yang unik, artinya, gejala-gejala tersebut dapat sangat bervariasi pada setiap kasus. Namun demikian, karena rabies merupakan penyakit yang memengaruhi sistem saraf pusat secara signifikan, salah satu cara utama untuk mengetahui apakah hewan peliharaan Anda telah terkontaminasi atau belum adalah dengan mengamati apakah terdapat perubahan pada perilaku kucing,Kucing yang lebih penyayang dan bersahabat, misalnya, dapat menjadi lebih agresif dalam semalam, sehingga membuat pemiliknya sedikit bingung dengan situasinya. Namun, ini bukanlah satu-satunya cara untuk mengidentifikasi masalah, karena gejala lain juga dapat dilihat. Rabies kucing biasanya membuat kucing menjadi sangat lemah danbeberapa tanda utama dari hal ini adalah:

- Hewan menjadi lesu

- Kurangnya nafsu makan dan minat terhadap air

- Disorientasi mental

- Fotofobia (keengganan terhadap cahaya)

- Hilangnya kontrol rahang

Lihat juga: Munchkin: keingintahuan, asal usul, karakteristik, perawatan dan kepribadian... semua tentang "kucing sosis"

- Sialorea (air liur yang berlebihan)

- Tremor pada tungkai dan/atau kelumpuhan tungkai

- Kejang

- Makanlah.

Namun, sebagian besar gejala-gejala tersebut dapat dengan mudah disalahartikan sebagai penyakit lain. Jadi, bagaimana cara pemilik membedakan satu masalah dengan masalah lainnya? Tips untuk mengetahui apakah itu benar-benar rabies kucing adalah dengan selalu mengawasi teman berkaki empat Anda! Cari tahu apakah anak kucing tersebut baru saja terlibat dalam perkelahian atau apakah ia pernah melakukan kontak dengan mamalia yang terinfeksi, sepertikelelawar hematofag (yang memakan darah), rakun atau hewan liar lainnya. "Tidak semua gejala akan selalu muncul dengan sendirinya, jadi penting untuk mencari pertolongan sesegera mungkin jika ada kecurigaan terhadap rabies," kata Izadora.

Kucing: rabies bisa memakan waktu hingga 2 bulan untuk menunjukkan gejala pertama

Rabies pada kucing memiliki beberapa tahap evolusi, yang pertama disebut masa inkubasi, menurut dokter hewan, fase ini tidak lebih dari waktu antara penularan dan timbulnya gejala. Karena ini adalah sesuatu yang akan tergantung pada banyak variabel, tidak mungkin untuk memprediksi dengan pasti berapa lama masa inkubasi akan berlangsung, tetapi rata-rata, penyakit ini biasanya berlangsung antara 15 hari hingga 2 hari."Masa hidup setelah gejala muncul sangat singkat, hewan biasanya mati antara 3 dan 7 hari," jelasnya.

Lihat juga: Anjing dan kucing bersama: 8 trik untuk meningkatkan hidup berdampingan dan 30 foto yang akan membuat Anda jatuh cinta!

Dalam kasus apapun, ketika Anda melihat gejala awal rabies pada kucing, sangat penting untuk mencari bantuan dokter hewan sesegera mungkin, baik untuk memastikan keselamatan penjaga maupun untuk mengurangi penderitaan kucing tersebut. Meskipun rabies adalah penyakit fatal yang hampir tidak ada harapan untuk disembuhkan, namun beberapa tindakan harus dilakukan untuk mencegah agar kucing yang mengidap rabies tidak menularkannya ke dokter hewan.Isolasi sosial hewan tersebut, misalnya, adalah cara yang baik untuk melakukan hal ini. Jika Anda memiliki hewan peliharaan lain di rumah, penting juga untuk menempatkan mereka di karantina untuk memastikan bahwa mereka belum terinfeksi dan tidak akan menulari orang lain.

Kucing dengan rabies: diagnosis hanya dapat dipastikan dengan kematian hewan

Jika Anda mencurigai teman berkaki empat Anda terkena rabies kucing, penting untuk melaporkan semua hal yang Anda ketahui tentang hewan peliharaan Anda dan tempat tinggalnya. "Analisis dilakukan terhadap gejala, riwayat, dan area tempat tinggal hewan tersebut (jika ada laporan kasus, keberadaan kelelawar hematofag, dll. Hal ini dapat membantu mengidentifikasi apakah kucing tersebut benar-benar terinfeksi, tetapi konfirmasi infeksi tidak diperlukan.""Untuk memastikan diagnosis rabies kucing, fragmen sistem saraf hewan (post-mortem) harus dikirim untuk tes laboratorium khusus yang mendeteksi antigen dan antibodi yang mengonfirmasi kontak dengan virus," ungkap dokter hewan tersebut.

Vaksin rabies pada kucing adalah metode pencegahan terbaik

Meskipun tidak ada obat atau pengobatan untuk kucing yang terkena rabies, ini adalah penyakit yang dapat dengan mudah dicegah dengan tindakan yang sangat sederhana: vaksinasi. Menurut Izadora, vaksin rabies harus diberikan kepada anak kucing sejak usia 3 bulan, yang diperkuat setiap tahun hingga akhir hidupnya. Faktanya, karena ini adalah masalah kesehatan masyarakat, ada beberapa mutasipusat vaksinasi gratis di seluruh Brasil, dapatkan informasinya.

Selain itu, metode pencegahan yang dapat dilakukan bersamaan dengan vaksin adalah dengan mencegah anak kucing keluar rumah tanpa pengawasan, dengan mengutamakan perkembangbiakan di dalam ruangan. "Melindungi hewan dari kemungkinan kontak dengan kelelawar, terutama hematofag, menjaga kucing di dalam ruangan atau di lingkungan yang disekat, merupakan bentuk pencegahan lainnya," ujar dokter hewan tersebut.

Tracy Wilkins

Jeremy Cruz adalah penyayang binatang yang penuh gairah dan orang tua hewan peliharaan yang berdedikasi. Dengan latar belakang kedokteran hewan, Jeremy telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja bersama dokter hewan, memperoleh pengetahuan dan pengalaman yang tak ternilai dalam merawat anjing dan kucing. Kecintaannya yang tulus pada hewan dan komitmennya terhadap kesejahteraan mereka membawanya untuk membuat blog Semua yang perlu Anda ketahui tentang anjing dan kucing, di mana dia berbagi saran ahli dari dokter hewan, pemilik, dan pakar yang dihormati di bidangnya, termasuk Tracy Wilkins. Dengan menggabungkan keahliannya dalam kedokteran hewan dengan wawasan dari profesional lain yang dihormati, Jeremy bertujuan untuk menyediakan sumber daya yang komprehensif bagi pemilik hewan peliharaan, membantu mereka memahami dan memenuhi kebutuhan hewan peliharaan kesayangannya. Baik itu kiat pelatihan, nasihat kesehatan, atau sekadar menyebarkan kesadaran tentang kesejahteraan hewan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi penggemar hewan peliharaan yang mencari informasi yang dapat dipercaya dan penuh kasih. Melalui tulisannya, Jeremy berharap dapat menginspirasi orang lain untuk menjadi pemilik hewan peliharaan yang lebih bertanggung jawab dan menciptakan dunia di mana semua hewan menerima cinta, perhatian, dan rasa hormat yang pantas mereka terima.