Kesehatan anjing: Fistula rektum pada anjing lebih sering terjadi daripada yang Anda kira. Pahami lebih lanjut tentang masalah ini!

 Kesehatan anjing: Fistula rektum pada anjing lebih sering terjadi daripada yang Anda kira. Pahami lebih lanjut tentang masalah ini!

Tracy Wilkins

Kesehatan anjing sangat kompleks sehingga terkadang masalah dapat muncul di tempat yang tidak pernah kita bayangkan sebelumnya. Hal ini terjadi pada infeksi pada kelenjar adanal (disebut juga kelenjar anal atau kelenjar perianal). Anjing memiliki kantong yang terletak di daerah anus yang berisi kelenjar yang bertanggung jawab untuk mengeluarkan pelumas yang membantu anjing buang air besar tanpa merasakan sakit atau ketidaknyamanan, di samping hal-hal lainnya.Peradangan, yang disebut fistula rektal atau perianal, menyebabkan kemerahan, bau tidak sedap, demam, dan bahkan situasi yang lebih serius, seperti adanya darah di dalam feses. Hewan tersebut juga mengalami kesulitan buang air besar. Untuk memperjelas keraguan utama tentang masalah ini, maka Rumah Cakar mewawancarai dokter hewan Amanda Carloni, dari Salvador, dan simak apa yang dia katakan kepada kami!

Fistula perianal: anjing mengalami kesulitan buang air besar

Hanya sedikit wali yang mengetahui apa itu fistula perianal, yang juga dikenal sebagai fistula rektal, anal, atau adanal (meskipun namanya berbeda, semuanya merujuk pada masalah yang sama). "Fistula rektal adalah saluran komunikasi patologis yang terbentuk di antara anus dan bagian dalam jaringan atau kulit yang lebih dalam," jelas Amanda. Menurut dokter hewan, radang kelenjar menyebabkananjing sering mengalami kesulitan buang air besar (dyskinesia) atau tidak dapat buang air besar meskipun sudah merasa ingin buang air besar (tenesmus). Selain itu, gejala lain yang dapat diamati adalah:

- Bau tak sedap di area anus

- Gatal dan/atau nyeri di daerah anus

- Diare

Lihat juga: Pinscher 0: pelajari lebih lanjut tentang anjing ras kecil yang merupakan kesayangan Brasil ini

- Sembelit

- Inkontinensia tinja

- Kotoran berdarah

- Kehilangan nafsu makan dan berat badan

- Demam

- Visualisasi saluran komunikasi antara anus dan kulit terlihat jelas (hanya pada kasus yang lebih parah)

Anjing milik Ana Heloísa Costa, Amora, mengalami masalah ini dua kali. "Pada kesempatan pertama, saya tidak tahu apa itu. Saya perhatikan dia menjilati area tersebut lebih sering dari biasanya dan, ketika saya lihat, saya melihat kulit di sebelah anus sangat merah dan sedikit bengkak, terlihat seperti radang," kenang sang tutor. Untuk meringankan keadaan, Ana memutuskan untuk mengoleskan salepuntuk alergi di daerah tersebut, tetapi keesokan harinya lesi tersebut terbuka dan tampak seperti lepuh dengan lubang di tengahnya - di mana cairan yang melumasi feses dan memiliki bau yang sangat menyengat keluar. Diagnosis fistula perianal muncul setelah berkonsultasi dengan dokter hewan.

Radang kelenjar perianal: anjing jenis Gembala Jerman paling terpengaruh

Menurut dokter hewan Amanda, penyebab fistula rektal belum diketahui dengan pasti, tetapi ada beberapa faktor predisposisi yang menyebabkan infeksi pada kelenjar anus. Anjing Gembala Jerman, misalnya, lebih rentan terkena penyakit ini. Anjing jenis Labrador, Irish Setter, Old English Sheepdog, Border Collie, dan Bulldog juga lebih sering mengalami masalah ini."Penyakit ini lebih sering terjadi pada ras dengan konformasi yang miring dan/atau pangkal ekor yang lebar, karena hal ini mendorong penumpukan kotoran yang mengakibatkan peradangan dan infeksi pada kulit di area tersebut," jelasnya.

Lihat juga: 50 nama untuk anjing kecil

Selain itu, diare baru-baru ini, peningkatan sekresi oleh kelenjar anus dan gangguan otot pada anus juga dapat menyebabkan timbulnya masalah. Secara umum, insiden yang lebih tinggi terlihat pada anjing yang berusia lanjut dan anjing jantan.

Jika Anda melihat adanya gejala fistula perianal, anjing Anda harus dibawa ke dokter hewan sesegera mungkin, sehingga dokter dapat menilai situasinya dan melakukan semua tes yang diperlukan untuk memastikan infeksinya. "Diagnosis dibuat dengan mengaitkan tanda-tanda klinis dengan informasi yang diperoleh dari pemeriksaan fisik dan rektal. Tidak selalu memungkinkan untuk memvisualisasikan saluran yang meradang, tetapiGranuloma dan abses dapat dipalpasi melalui rektum," jelasnya.

Radang kelenjar perianal pada anjing: pengobatan dilakukan dengan obat-obatan dan sanitasi area tersebut

Pengobatan radang kelenjar perianal pada anjing masih menjadi tantangan bagi banyak dokter hewan, justru karena penyebabnya yang belum diketahui secara pasti. Biasanya, pendekatan klinis dilakukan dengan penggunaan antibiotik, kortikosteroid, dan sanitasi daerah tersebut dengan antiseptik, menurut Amanda.

Perawatan Amora terdiri dari dosis tablet anti-parasit, pengolesan salep anti-radang dan pembersihan dengan semprotan bakterisida. "Butuh waktu hampir dua minggu sejak tanda pertama hingga akhir perawatan dan awal penyembuhan lesi," ujar sang penjaga. "Kedua kalinya, saya langsung membawanya ke dokter hewan untuk mendapatkan perawatan yang dapat mencegah lesi terbuka, dan itu berhasil!"

Tidak selalu hanya pengobatan yang berhasil untuk mengatasi masalah tersebut, yang dapat memburuk seiring waktu, seperti yang dijelaskan oleh dokter hewan. "Ketika hewan tidak merespons pengobatan klinis, pembedahan diperlukan. Namun, beberapa komplikasi biasanya terjadi setelah prosedur dilakukan dan ada kemungkinan hewan tersebut kambuh lagi, " ia menyoroti. Karena ini adalah penyakit tanpa sebabFistula rektum pada anjing tidak dapat dicegah, sehingga sangat penting bagi pemilik untuk sering mengamati hewan mereka untuk mengetahui gejala awal yang mengindikasikan penyakit ini.

Tracy Wilkins

Jeremy Cruz adalah penyayang binatang yang penuh gairah dan orang tua hewan peliharaan yang berdedikasi. Dengan latar belakang kedokteran hewan, Jeremy telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja bersama dokter hewan, memperoleh pengetahuan dan pengalaman yang tak ternilai dalam merawat anjing dan kucing. Kecintaannya yang tulus pada hewan dan komitmennya terhadap kesejahteraan mereka membawanya untuk membuat blog Semua yang perlu Anda ketahui tentang anjing dan kucing, di mana dia berbagi saran ahli dari dokter hewan, pemilik, dan pakar yang dihormati di bidangnya, termasuk Tracy Wilkins. Dengan menggabungkan keahliannya dalam kedokteran hewan dengan wawasan dari profesional lain yang dihormati, Jeremy bertujuan untuk menyediakan sumber daya yang komprehensif bagi pemilik hewan peliharaan, membantu mereka memahami dan memenuhi kebutuhan hewan peliharaan kesayangannya. Baik itu kiat pelatihan, nasihat kesehatan, atau sekadar menyebarkan kesadaran tentang kesejahteraan hewan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi penggemar hewan peliharaan yang mencari informasi yang dapat dipercaya dan penuh kasih. Melalui tulisannya, Jeremy berharap dapat menginspirasi orang lain untuk menjadi pemilik hewan peliharaan yang lebih bertanggung jawab dan menciptakan dunia di mana semua hewan menerima cinta, perhatian, dan rasa hormat yang pantas mereka terima.