Kudis pada kucing: apa saja jenis penyakit yang disebabkan oleh tungau?

 Kudis pada kucing: apa saja jenis penyakit yang disebabkan oleh tungau?

Tracy Wilkins

Disebabkan oleh beberapa spesies tungau, kudis adalah penyakit kulit yang menyerang kucing dan anjing - meskipun lebih jarang terjadi pada kucing. Sayangnya, kudis pada kucing sangat menular, bahkan pada manusia, dan dapat membuat hewan tersebut tidak memiliki bulu dan kulit yang sangat teriritasi pada manifestasinya yang paling parah. Untuk memahami cara kerja dermatosis parasit ini, penting untukKetahuilah bahwa setiap jenis kudis mempengaruhi anak kucing secara berbeda. Di bawah ini, pelajari tentang jenis-jenis utama penyakit ini dan karakteristiknya.

Apa saja jenis kudis pada kucing?

Kucing rentan terhadap berbagai jenis kudis, termasuk kudis sarcoptic (kudis anjing), kudis demodectic (kudis hitam), kudis notoedric (kudis kucing), kudis otodectic (tungau telinga), dan cheilethiosis ("ketombe berjalan"):

1. Kudis demodectic pada kucing: penyakit ini menyebabkan gatal-gatal dan lesi pada kulit

Kudis demodectic, juga disebut kudis hitam, dapat disebabkan oleh dua spesies tungau: Demodex cati dan Demodex gatoi. Agen mikroskopis ini merupakan penghuni normal kulit kucing, tetapi dapat berkembang biak secara berlebihan saat bertemu dengan hewan dengan sistem kekebalan tubuh yang terganggu, di antara faktor-faktor lainnya.

Gejala klinis bervariasi menurut spesies tungau dan dapat muncul dalam bentuk lokal atau umum. Demodex cati, yang biasanya ditemukan di folikel rambut, dapat menyebabkan kerontokan rambut, radang kulit, dan keropeng, terutama di daerah sekitar kelopak mata, wajah, dagu, dan leher. Demodex gatoi, yang biasanya hidup di permukaan kulit, menyebabkan rasa gatal yang hebat dan keropeng.lesi yang dapat menyebabkan infeksi sekunder.

Tungau Demodex bersifat spesifik untuk setiap spesies, yang berarti anjing yang terinfeksi tidak dapat menularkan penyakit ke kucing, dan sebaliknya. Selain itu, parasit yang ditemukan pada hewan peliharaan ini tidak menyebar ke manusia. Demodex gatoi adalah satu-satunya parasit yang dapat ditularkan dari kucing ke kucing.

2. Otodectic mange pada kucing: tungau yang meradang di telinga hewan.

Jenis kudis ini ditandai dengan peradangan pada saluran telinga yang disebabkan oleh Otodectes cynotis, "tungau telinga." Kudis ini terutama menyerang kucing, tetapi juga dapat menyerang anjing, dan dalam kasus yang sangat jarang terjadi, menyerang manusia. Meskipun kudis otodektik pada kucing terkonsentrasi di telinga, tungau ini dapat menyebar ke kulit bagian tubuh hewan lainnya.

Lihat juga: Anjing untuk rumah susun: panduan untuk 30 ras yang paling cocok

Akibatnya, kucing yang terkena kudis akan sering menggaruk dan menggelengkan kepalanya untuk meredakan rasa tidak nyaman. Gejala-gejala tersebut merupakan gejala yang sama dengan otitis pada kucing, sehingga sering kali kedua kondisi medis ini tertukar. Pada kasus kudis otodektik yang lebih parah, infeksi bakteri/jamur sekunder dapat memperparah penyakit ini, dan gendang telinga pun dapat pecah.

Lihat juga: Kucing siam dan kucing virus: bagaimana cara mengidentifikasi masing-masing?

3. Kudis notoedric pada kucing: rasa gatal yang hebat dan iritasi kulit adalah beberapa gejalanya.

Juga dikenal sebagai kudis kucing, kudis notoedric adalah penyakit kulit yang jarang terjadi tetapi sangat menular - baik antar kucing maupun dari kucing ke hewan lain. Infestasi tungau ini sangat mirip dengan tungau sarkoptic yang ditemukan pada anjing, dengan penampilan, siklus hidup, dan tanda klinis yang sama.

Gejala kudis notoedric pada kucing meliputi rasa gatal yang hebat, bulu rontok, dan iritasi parah. Infeksi kulit biasanya dimulai dari wajah, telinga, dan leher, tetapi dapat menyebar ke seluruh tubuh.

4. Kudis sarcoptic pada kucing

Kudis sarkoptic, juga dikenal sebagai kudis anjing, dapat muncul pada kucing yang melakukan kontak langsung dengan anjing yang terinfeksi atau hewan lain. Namun, penularan secara tidak langsung, meskipun lebih jarang terjadi, juga dapat terjadi. Karena cara penularannya, kucing yang tinggal di luar ruangan lebih rentan terkena kudis jenis ini. Karena tungau sangat mudah menular untukhewan dan manusia, kudis sarkoptic juga menjadi perhatian bagi kita manusia.

Gejala awal meliputi rasa gatal yang hebat, kulit kering, bulu rontok, dan benjolan padat. Pada tahap berikutnya, karena kucing terlalu banyak menggaruk atau menggigit area tersebut untuk menghilangkan rasa tidak nyaman, kulit yang terkena dapat menjadi rusak parah, menyebabkan luka kudis. Hal ini biasanya muncul pertama kali pada area persendian, perut, dada, dan telinga, tetapi dapat memengaruhi seluruh tubuh jika masalahnya parah.tidak didiagnosis dan diobati dengan cepat.

5. cheiletielosis pada kucing

Pada cheilithiasis, tungau disebut "ketombe berjalan" karena cara mereka bergerak di bawah lapisan keratin kulit, meninggalkan sisik di permukaan rambut. Infestasi ini sangat menular, terutama di tempat di mana banyak hewan peliharaan tinggal, dan dapat ditularkan ke manusia.

Selain potongan-potongan kecil kulit mati (ketombe) yang rontok dari kulit, kucing yang mengalami cheilitis dapat mengalami kerontokan bulu, iritasi kulit, gatal-gatal, dan dermatitis milier kucing (keropeng dengan benjolan-benjolan kecil di sekelilingnya). Sebagian kucing tidak menunjukkan tanda-tanda masalah tersebut, namun tetap rentan menularkan tungau kepada manusia dan hewan lain.

Tips pencegahan kudis - kucing dapat tetap sehat di lingkungan yang bersih

Banyak dokter hewan menggambarkan kudis kucing sebagai penyakit yang paling banyak menyebabkan rasa gatal pada kucing. Hal ini saja sudah cukup menjadi alasan bagi pemilik hewan peliharaan untuk memperhatikan kiat-kiat untuk mengurangi risiko hewan peliharaan mereka terkena penyakit ini. Selain pengendalian kutu, lingkungan yang bersih dan rapi juga sangat penting untuk membantu mencegah kucing Anda terkena kudis. Perhatian lainPenting untuk mencuci sprei dan kain lain yang sering digunakan hewan peliharaan untuk berbaring.

Apakah obat kudis pada kucing berhasil? Bagaimana cara pengobatannya?

Pengobatan kudis kucing bervariasi sesuai dengan penyakit dan manifestasi klinisnya. Di klinik hewan, praktisi, setelah memastikan diagnosis, akan meresepkan obat kudis kucing untuk membasmi tungau. Obat ini dapat diberikan secara oral, topikal, atau melalui suntikan. Dokter hewan juga dapat meresepkan sampo antibakteri, serta antiradang dan antihistamin.antibiotik, untuk merawat kulit dan meredakan peradangan yang disebabkan oleh kudis.

Tracy Wilkins

Jeremy Cruz adalah penyayang binatang yang penuh gairah dan orang tua hewan peliharaan yang berdedikasi. Dengan latar belakang kedokteran hewan, Jeremy telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja bersama dokter hewan, memperoleh pengetahuan dan pengalaman yang tak ternilai dalam merawat anjing dan kucing. Kecintaannya yang tulus pada hewan dan komitmennya terhadap kesejahteraan mereka membawanya untuk membuat blog Semua yang perlu Anda ketahui tentang anjing dan kucing, di mana dia berbagi saran ahli dari dokter hewan, pemilik, dan pakar yang dihormati di bidangnya, termasuk Tracy Wilkins. Dengan menggabungkan keahliannya dalam kedokteran hewan dengan wawasan dari profesional lain yang dihormati, Jeremy bertujuan untuk menyediakan sumber daya yang komprehensif bagi pemilik hewan peliharaan, membantu mereka memahami dan memenuhi kebutuhan hewan peliharaan kesayangannya. Baik itu kiat pelatihan, nasihat kesehatan, atau sekadar menyebarkan kesadaran tentang kesejahteraan hewan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi penggemar hewan peliharaan yang mencari informasi yang dapat dipercaya dan penuh kasih. Melalui tulisannya, Jeremy berharap dapat menginspirasi orang lain untuk menjadi pemilik hewan peliharaan yang lebih bertanggung jawab dan menciptakan dunia di mana semua hewan menerima cinta, perhatian, dan rasa hormat yang pantas mereka terima.