Vaksinasi rabies: semua yang perlu Anda ketahui tentang imunisasi

 Vaksinasi rabies: semua yang perlu Anda ketahui tentang imunisasi

Tracy Wilkins

Meskipun diwajibkan oleh hukum di negara kita, banyak orang yang masih meragukan vaksin rabies untuk anjing. Virus penyebab penyakit ini juga menimbulkan beberapa pertanyaan, terutama karena penyakit ini merupakan zoonosis, yaitu penyakit yang juga dapat menulari manusia. Namun, bagaimanapun juga, dari segi mana?Berapa usia anjing Anda saat mendapatkan vaksin rabies? Bolehkah menunda imunisasi? Bagaimana cara vaksin rabies melindungi hewan peliharaan Anda? Berikut ini adalah jawaban dari pertanyaan-pertanyaan tersebut dan informasi lebih lanjut mengenai vaksin rabies.

Apa itu rabies anjing?

Salah satu penyakit paling berbahaya yang dapat diderita anjing Anda adalah rabies anjing. Penyakit infeksi virus akut ini dapat menyerang semua mamalia. Penyakit ini disebabkan oleh virus agresif dari genus Lyssavirus, dari famili Rabhdoviridae, yang terutama menyerang sistem saraf pusat hewan - dan merupakan zoonosis yang sama berbahayanya pada tubuh manusia.manusia terjadi melalui air liur hewan yang terinfeksi, terutama melalui gigitan. Idealnya, Anda harus mencari tahu semua yang Anda bisa tentang vaksin. Rabies anjing adalah penyakit yang berbahaya, dan vaksinasi wajib dilakukan di seluruh negeri.

Apakah rabies anjing dapat disembuhkan?

Vaksinasi rabies adalah satu-satunya cara untuk melindungi teman Anda dari penyakit ini, karena masih belum ada obat untuk hewan dan pengobatan yang diindikasikan setelah diagnosis biasanya adalah euthanasia. Penyakit ini biasanya berkembang sangat cepat, menyebabkan hampir 100% pasien meninggal dunia. Sebagai hasil dari kenyataan ini, sangat penting untuk melakukan imunisasi dengan vaksinNamun, banyak penyakit neurologis yang dapat menunjukkan gejala yang mirip dengan rabies dan hanya dokter hewan yang dapat mengidentifikasi apakah anjing Anda menderita penyakit tersebut.

Bagaimana cara kerja vaksin rabies di dalam tubuh hewan peliharaan?

Setelah diberikan pada organisme yang tidak terkontaminasi, vaksin rabies pada anjing membuat tubuh hewan mengembangkan antibodi terhadap virus penyakit. Dosis pertama, jika diberikan dengan benar, mulai berlaku dalam dua minggu dan memiliki efektivitas yang terbatas. Justru karena alasan ini, penguat vaksin rabies pada anjing sangat penting: vaksin ini bertanggung jawab untuk memperpanjang kualitas hidupdan kesejahteraan hewan.

Lihat juga: Bagaimana cara membuat anjing makan makanan?

Apakah vaksin rabies wajib diberikan? Berapa lama vaksin rabies bertahan pada anjing?

Vaksin, rabies, anjing: kata-kata ini harus selalu berjalan bersama. Ini karena vaksin rabies anjing adalah salah satu dari daftar imunisasi wajib pada anjing karena ini adalah satu-satunya cara untuk melindungi hewan dan satu-satunya yang memiliki kewajiban berdasarkan hukum. Di seluruh wilayah nasional, kampanye vaksinasi rabies diselenggarakan setiap tahun agar anjing terlindungi dari rabies.Hal ini dikarenakan vaksin untuk melawan rabies anjing merupakan masalah kesehatan masyarakat: anjing yang mengidap rabies merupakan vektor utama penularan penyakit ini kepada manusia karena kedekatan kita dengan spesies tersebut. Dengan kata lain, hewan yang telah divaksin tidak akan sakit dan akibatnya tidak akan menularkan penyakit ini kepada orang lain, baik itu hewan maupun manusia.

Efektivitas vaksin rabies untuk anjing adalah satu tahun, yang berarti bahwa jika hewan tersebut bersentuhan dengan virus rabies, maka ia tidak akan tertular penyakit selama masih dalam jangka waktu tersebut. Perlu diingat bahwa vaksinasi rabies juga tersedia untuk manusia.

Pahami jadwal vaksinasi rabies untuk anak anjing dan orang dewasa

Seperti halnya vaksin lainnya, baik yang wajib maupun tidak, anak anjing Anda idealnya harus dilindungi sebelum bersentuhan dengan penyebab penyakit ini. Cara terbaik untuk melakukannya adalah pada beberapa bulan pertama kehidupan hewan: dosis pertama vaksin rabies anjing harus diberikan sejak usia 120 hari (empat bulan), saat antibodi induknya tidak lagi memiliki kekuatan untuk memotong penyakit.Vaksin ini juga harus diberikan sebelum hewan peliharaan mulai berjalan di jalan, bersentuhan dengan tanah, dan dengan hewan lain. Vaksin ini harus diberikan setiap tahun, baik melalui kampanye vaksinasi maupun secara pribadi, dengan dokter hewan yang Anda percayai: apa pun yang paling praktis untuk Anda adalah sah. Penting agar hewan tidak melewatkan atau menunda satu pun dosis vaksin.

Apabila anjing diselamatkan dari jalanan atau diadopsi setelah fase ini terlewati, maka anjing tersebut harus diperiksa oleh dokter hewan untuk mengetahui apakah anjing tersebut telah terkontaminasi virus rabies atau belum. Apabila belum, maka pemberian vaksin rabies untuk anjing harus dilakukan secara normal, yaitu dosis pertama sesegera mungkin dan dosis penguat setiap tahun hingga akhir masa hidupnya.

Apa saja efek dari vaksin rabies pada anjing?

Lagi pula, apakah ada reaksi yang ditimbulkan oleh vaksin rabies? Apakah anjing dapat mengalami efek samping? Sama seperti imunisasi lainnya, vaksin rabies untuk anjing dapat menimbulkan beberapa efek samping bagi hewan tersebut. Hal ini sangat normal, karena vaksin rabies memiliki komponen yang bertujuan untuk membentuk antibodi pada sistem kekebalan tubuh hewan berbulu tersebut. Ada beberapa hewan peliharaan yang tidakSetiap hewan akan bereaksi terhadap vaksin rabies, semuanya tergantung pada organisme hewan tersebut. Dalam hal vaksin rabies, anjing dapat menunjukkan gejala-gejala sebagai berikut:

  • apatis
  • pembengkakan kecil di tempat di mana vaksin rabies diberikan
  • anjing dengan nyeri tubuh
  • demam
  • rambut rontok di area vaksinasi

Umumnya, ini adalah tanda-tanda reaksi paling ringan dari imunisasi dan jika tidak terjadi lebih dari 24 jam setelah pemberian vaksin rabies, pemilik tidak perlu khawatir. Beberapa efek mungkin lebih serius, menimbulkan reaksi seperti: muntah, diare, air liur berlebihan, kejang, gatal, gelisah, gemetar, edema. Dalam kasus seperti ini, disarankan agar hewan peliharaan dibawa ke dokter hewan untuk mendapatkan perawatan.menindaklanjuti kasus tersebut.

Lihat juga: Kucing Ashera: temukan semua karakteristik kucing termahal di dunia

Tracy Wilkins

Jeremy Cruz adalah penyayang binatang yang penuh gairah dan orang tua hewan peliharaan yang berdedikasi. Dengan latar belakang kedokteran hewan, Jeremy telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja bersama dokter hewan, memperoleh pengetahuan dan pengalaman yang tak ternilai dalam merawat anjing dan kucing. Kecintaannya yang tulus pada hewan dan komitmennya terhadap kesejahteraan mereka membawanya untuk membuat blog Semua yang perlu Anda ketahui tentang anjing dan kucing, di mana dia berbagi saran ahli dari dokter hewan, pemilik, dan pakar yang dihormati di bidangnya, termasuk Tracy Wilkins. Dengan menggabungkan keahliannya dalam kedokteran hewan dengan wawasan dari profesional lain yang dihormati, Jeremy bertujuan untuk menyediakan sumber daya yang komprehensif bagi pemilik hewan peliharaan, membantu mereka memahami dan memenuhi kebutuhan hewan peliharaan kesayangannya. Baik itu kiat pelatihan, nasihat kesehatan, atau sekadar menyebarkan kesadaran tentang kesejahteraan hewan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi penggemar hewan peliharaan yang mencari informasi yang dapat dipercaya dan penuh kasih. Melalui tulisannya, Jeremy berharap dapat menginspirasi orang lain untuk menjadi pemilik hewan peliharaan yang lebih bertanggung jawab dan menciptakan dunia di mana semua hewan menerima cinta, perhatian, dan rasa hormat yang pantas mereka terima.