Gagal ginjal pada kucing: apakah eutanasia diindikasikan pada setiap tahap penyakit?

 Gagal ginjal pada kucing: apakah eutanasia diindikasikan pada setiap tahap penyakit?

Tracy Wilkins

Gagal ginjal pada kucing merupakan penyakit yang sangat berbahaya, selain membuat kucing menjadi sangat rapuh, juga tidak ada obatnya. Ginjal kucing secara bertahap akan kehilangan fungsinya, sehingga membutuhkan perawatan selama sisa hidupnya. Tak pelak lagi, gejala gagal ginjal stadium akhir pada kucing menjadi semakin melemahkan. Di sinilah salah satu pertanyaan tersulit munculyang ada: dapatkah eutanasia hewan diindikasikan pada setiap tahap penyakit? Rumah Cakar menjawab pertanyaan ini dan menjelaskan secara lebih rinci bagaimana penampilan anak kucing pada saat-saat terakhir gagal ginjal dan apa yang dikatakan oleh kedokteran hewan tentang eutanasia.

Memahami apa itu gagal ginjal pada kucing

Gagal ginjal pada kucing terjadi ketika kedua ginjal hewan mengalami gangguan dan akibatnya kehilangan seluruh produktivitasnya. Ginjal adalah organ yang bertanggung jawab untuk menyaring darah. Ketika nefron (sel ginjal) mati dan tidak dapat digantikan, maka seluruh tubuh hewan akan menderita. Gagal ginjal pada kucing dapat berupa tipe akut (terjadi secara tiba-tiba dan ginjal rusak).Ini adalah penyakit yang tidak dapat disembuhkan, tanpa ada kemungkinan untuk disembuhkan. Namun, ada beberapa perawatan yang dapat meningkatkan kesehatan hewan dan meningkatkan harapan hidup, seperti mengubah pola makan menjadi makanan ginjal untuk kucing, pemberian vitamin, terapi cairan, dan dalam kasus yang lebih parah, penggunaan perawatan ginjal.tingkat lanjut, hemodialisis.

Apakah kucing yang mengalami gagal ginjal merasakan sakit? Pahami apa yang menyebabkan penyakit ini pada hewan

Gejala gagal ginjal pada kucing tidak terlihat pada tahap awal dan ini merupakan salah satu bahaya besar dari penyakit ini. Karena tanda-tandanya lambat muncul, banyak pemilik yang baru mengetahui kondisi ini ketika sudah dalam tahap yang lebih lanjut. Itulah mengapa sangat penting untuk sangat memperhatikan perilaku tertentu dari hewan peliharaan. Beberapa gejala yang paling umum adalah: peningkatan asupan air, kehilanganNafsu makan berkurang, napas uremik (bau aseton yang kuat karena urea yang tinggi), mual, muntah, dan lesu. Sayangnya, kucing yang mengalami gagal ginjal akan merasakan sakit.

Gejala tahap akhir gagal ginjal pada kucing lebih melemahkan

Pengobatan gagal ginjal pada kucing sangat membantu dalam mengendalikan penyakit ini. Harapan hidup kucing yang mengalami gagal ginjal bergantung pada banyak faktor, seperti respons hewan terhadap pengobatan, berapa umurnya, dan pada titik mana penyakit ini ditemukan (diagnosis yang terlambat membuatnya sulit untuk diperbaiki). Seiring berjalannya waktu, bahkan dengan pengobatan pun, kondisi ini dapat memburuk. Gejala-gejala faseGejala akhir gagal ginjal pada kucing pada dasarnya sama, tetapi pada tingkat yang lebih mengkhawatirkan. Rasa mual meningkat dan penurunan berat badan menjadi semakin jelas, menyebabkan hewan peliharaan mengalami defisit nutrisi yang serius, karena ia makan lebih sedikit. Selain itu, kucing yang mengalami gagal ginjal akan merasakan sakit dalam skala yang lebih besar dan keadaan apatisnya semakin parah.

Gagal ginjal: dapatkah eutanasia diindikasikan pada kasus yang parah?

Pada fase akhir gagal ginjal, sangat sulit bagi anak kucing untuk hidup dengan nyaman. Selain itu, juga sangat sulit bagi wali untuk melihat hewan peliharaannya dalam situasi ini. Pada titik inilah muncul pertanyaan: dapatkah eutanasia diindikasikan pada stadium penyakit yang paling parah? Menurut Dewan Federal Kedokteran Hewan (CMV), eutanasia pada hewan dapat diindikasikan dalam situasi di mana tidak adaHal ini terjadi pada situasi di mana penyakit tidak lagi dapat dikontrol dengan menggunakan analgesik, obat penenang, dan jenis perawatan paliatif lainnya. Oleh karena itu, pada tahap akhir gagal ginjal pada kucing, eutanasia dapat diindikasikan jika kasus hewan sesuai dengan definisi CMV ini.

Euthanasia harus selalu menjadi solusi terakhir bagi hewan. Hanya dokter hewan yang dapat mengindikasikan prosedur ini dan pemilik harus memutuskan apakah akan menerima kemungkinan ini atau tidak. Jika pemilik tidak ingin melakukan prosedur ini, perawatan paliatif akan terus berlanjut selama diperlukan. Pemilik harus berpikir dengan sangat hati-hati sebelum mengambil keputusan dan harus menjawab semua pertanyaan yang mungkin muncul.Ia juga dapat meminta penilaian dari dokter hewan lain untuk memastikan apakah eutanasia benar-benar diindikasikan. Proses ini hanya dapat dilakukan dengan otorisasi dari wali.

Bagaimana eutanasia dilakukan pada kucing?

Kucing tidak merasakan sakit apa pun selama eutanasia. Pertama, dokter akan memberikan obat bius kepada kucing. Setelah kucing tidak sadarkan diri, dokter hewan akan memberikan suntikan intravena yang bekerja dengan cepat. Dengan demikian, eutanasia selesai dengan cara yang sama sekali tidak menimbulkan rasa sakit. Dokter hewan akan terus memonitor detak jantung kucing setiap saat untuk memastikan semuanya berjalan setenang mungkin bagi kucing.

Apa yang harus dilakukan setelah eutanasia?

Tidak diragukan lagi, memilih eutanasia tidaklah mudah. Ini adalah pilihan rumit yang membutuhkan banyak pemikiran. Namun, eutanasia mungkin merupakan pilihan terbaik untuk hewan peliharaan yang sangat menderita dalam hidupnya. Meskipun demikian, tidak dapat dipungkiri bahwa Anda akan merasa tidak enak hati dengan keputusan ini. Jadi, setelah anak kucing Anda mati, jangan sembunyikan perasaan Anda atau menekan diri sendiri atas pilihan Anda. Anda mengikuti pertarunganterhadap gagal ginjal pada kucing (atau penyakit lain yang telah membawa hewan peliharaan Anda ke tahap akhir) dan ketahuilah bahwa Anda telah melakukan segalanya untuk melihatnya dengan baik. Berduka karena kehilangan hewan peliharaan memang menyakitkan, tetapi cobalah untuk memikirkan saat-saat positif yang telah Anda jalani bersama. Selain itu, cobalah untuk membicarakan kucing Anda dengan orang yang Anda cintai, karena melampiaskan perasaan adalah cara terbaik untuk menghilangkan semua beban dan kesedihandari kerugian tersebut.

Lihat juga: Anjing dengan batuk kering: apa penyebabnya?

Lihat juga: Bagaimana cara merawat luka anjing?

Tracy Wilkins

Jeremy Cruz adalah penyayang binatang yang penuh gairah dan orang tua hewan peliharaan yang berdedikasi. Dengan latar belakang kedokteran hewan, Jeremy telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja bersama dokter hewan, memperoleh pengetahuan dan pengalaman yang tak ternilai dalam merawat anjing dan kucing. Kecintaannya yang tulus pada hewan dan komitmennya terhadap kesejahteraan mereka membawanya untuk membuat blog Semua yang perlu Anda ketahui tentang anjing dan kucing, di mana dia berbagi saran ahli dari dokter hewan, pemilik, dan pakar yang dihormati di bidangnya, termasuk Tracy Wilkins. Dengan menggabungkan keahliannya dalam kedokteran hewan dengan wawasan dari profesional lain yang dihormati, Jeremy bertujuan untuk menyediakan sumber daya yang komprehensif bagi pemilik hewan peliharaan, membantu mereka memahami dan memenuhi kebutuhan hewan peliharaan kesayangannya. Baik itu kiat pelatihan, nasihat kesehatan, atau sekadar menyebarkan kesadaran tentang kesejahteraan hewan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi penggemar hewan peliharaan yang mencari informasi yang dapat dipercaya dan penuh kasih. Melalui tulisannya, Jeremy berharap dapat menginspirasi orang lain untuk menjadi pemilik hewan peliharaan yang lebih bertanggung jawab dan menciptakan dunia di mana semua hewan menerima cinta, perhatian, dan rasa hormat yang pantas mereka terima.