Dermatitis pada anjing akibat gigitan parasit: apa yang harus dilakukan?

 Dermatitis pada anjing akibat gigitan parasit: apa yang harus dilakukan?

Tracy Wilkins

Dermatitis anjing adalah penyakit kulit anjing yang lebih umum daripada yang terlihat, terutama jika penyebabnya adalah gigitan parasit, seperti kutu, caplak, dan bahkan kutu. Namun tidak seperti dermatitis atopik anjing, jenis peradangan pada kulit anjing ini dapat lebih mudah diobati, selain tidak terlalu menyakitkan bagi hewan peliharaan. Berikut ini adalah cara merawat dermatitis yang disebabkan olehkontak dengan parasit.

Cara merawat anjing dengan dermatitis parasit

Dermatitis, baik pada anjing maupun manusia, adalah jenis reaksi alergi tubuh terhadap suatu zat yang tidak diketahui atau yang bersifat agresif pada kulit, yang menyebabkan peradangan. Biasanya, hanya kontak dengan parasit yang dapat menimbulkan reaksi ini. Namun, ketika gigitan serangga terjadi, kemungkinan anjing terkena dermatitis lebih besar.

Untuk meringankan gejala dermatitis anjing, perawatan di rumah dapat membantu. Di rumah, disarankan untuk menggunakan sampo yang diindikasikan untuk melawan dermatitis, dan perawatan ini saja sudah cukup untuk meringankan rasa gatal pada hewan peliharaan Anda! Tetapi beberapa resep buatan sendiri, seperti teh adas, lidah buaya, atau minyak kelapa, yang dioleskan sendiri dengan bantuan kapas pada lokasi luka, juga dapat direkomendasikan oleh dokter.Namun, penting untuk memastikan bahwa anjing tidak dapat menjilati area yang sedang dirawat, jadi awasi hewan peliharaan atau kenakan kalung Elizabethan.

Perhatian juga harus diberikan pada penggunaan beberapa zat yang lebih agresif, seperti cuka sari apel, soda kue, atau garam, karena produk-produk ini dapat memperburuk peradangan dan menyebabkan lebih banyak rasa sakit pada bulu. Ada baiknya juga untuk mengunjungi dokter hewan untuk memeriksa kebutuhan akan penggunaan antiinflamasi, baik dalam bentuk salep maupun tablet. Dan untuk mencegah dermatitis yang disebabkan oleh gigitan parasit, jagalah kebersihan anjing dan rumah.bebas dan terlindungi dari kutu dan kutu, dengan kebersihan hewan peliharaan dan kebersihan rumah tangga.

Lihat juga: Kucing frajola: para wali berbagi cerita dengan kucing-kucing yang penuh cinta ini

Jenis-jenis dermatitis yang menyerang anjing

Dermatitis yang paling umum disebabkan oleh kontak dengan parasit, tetapi beberapa agen eksternal lainnya seperti serbuk sari, debu, bakteri, dan jamur juga dapat memicu kondisi tersebut. Berikut ini adalah beberapa jenis dermatitis pada anjing:

  • Pioderma anjing: adalah jenis dermatitis yang disebabkan oleh infeksi bakteri pada kulit anjing dan dapat bersifat dangkal maupun dalam. Bakteri inang disebut Staphylococcus pseudintermedius, dan secara alamiah merupakan bagian dari organisme anjing, yang bekerja melawan beberapa radang dan lesi kulit lainnya. Namun, ketika berkembang biak secara berlebihan, bakteri ini dapat menyebabkan dermatitis.
  • Dermatitis psikogenik: ini dihasilkan secara eksklusif oleh faktor psikologis dan lingkungan, di mana anjing menjilati secara berlebihan yang berubah menjadi dermatitis. Perubahan, kedatangan hewan peliharaan lain atau bayi dalam keluarga atau situasi stres lainnya dapat menyebabkan anjing mengalami reaksi ini. Hal ini dapat dicegah dengan banyak kasih sayang dan perhatian!
  • De rmatitis basah pada anjing: Ini adalah salah satu yang paling menyakitkan dan ciri khasnya adalah basahnya bagian yang terinfeksi. Penyakit ini berkembang melalui trauma pada kulit dan dapat menyebar dengan cepat ke seluruh tubuh hewan.
  • Dermatitis atopik anjing: Beberapa ras cenderung mengembangkan jenis dermatitis ini, sehingga membutuhkan perawatan yang konstan untuk melawan peradangan yang datang dan pergi.

Selain itu, faktor-faktor lain, seperti hormon anjing betina, jamur yang ada di dinding rumah dan bahkan alergi terhadap beberapa makanan juga dapat memicu dermatitis anjing. Semua memiliki gejala gatal dan ketidaknyamanan pada anjing, selain kemerahan pada kulit dan menjilati hewan peliharaan secara berlebihan. Anjing mungkin juga memiliki perilaku apatis dan bahkan tidak memiliki nafsu makan.

Lihat juga: Rempah-rempah yang dapat dimakan anjing: lihat daftar bumbu yang dikeluarkan dalam makanan

Beberapa ras lebih rentan terhadap dermatitis anjing

Dalam kasus dermatitis atopik pada anjing, sayangnya beberapa ras secara alami dapat mengembangkan penyakit ini. Salah satu karakteristik negatif dari Shih Tzu, misalnya, adalah bahwa ras ini rentan mengembangkan dermatitis atopik. Lhasa Apso yang dicukur atau tidak, juga dapat mengalami kondisi ini. Dan ras lain seperti French Bulldog, anjing Yorkshire, Pug, Labrador, dan masih banyak lagi, dapat mengalaminya.Faktanya, tidak ada ras yang bisa lolos dari dermatitis anjing, jadi selalu berhati-hati dalam memandikan dan merawat anjing, terutama yang berbulu.

Tracy Wilkins

Jeremy Cruz adalah penyayang binatang yang penuh gairah dan orang tua hewan peliharaan yang berdedikasi. Dengan latar belakang kedokteran hewan, Jeremy telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja bersama dokter hewan, memperoleh pengetahuan dan pengalaman yang tak ternilai dalam merawat anjing dan kucing. Kecintaannya yang tulus pada hewan dan komitmennya terhadap kesejahteraan mereka membawanya untuk membuat blog Semua yang perlu Anda ketahui tentang anjing dan kucing, di mana dia berbagi saran ahli dari dokter hewan, pemilik, dan pakar yang dihormati di bidangnya, termasuk Tracy Wilkins. Dengan menggabungkan keahliannya dalam kedokteran hewan dengan wawasan dari profesional lain yang dihormati, Jeremy bertujuan untuk menyediakan sumber daya yang komprehensif bagi pemilik hewan peliharaan, membantu mereka memahami dan memenuhi kebutuhan hewan peliharaan kesayangannya. Baik itu kiat pelatihan, nasihat kesehatan, atau sekadar menyebarkan kesadaran tentang kesejahteraan hewan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi penggemar hewan peliharaan yang mencari informasi yang dapat dipercaya dan penuh kasih. Melalui tulisannya, Jeremy berharap dapat menginspirasi orang lain untuk menjadi pemilik hewan peliharaan yang lebih bertanggung jawab dan menciptakan dunia di mana semua hewan menerima cinta, perhatian, dan rasa hormat yang pantas mereka terima.