Anjing menggali dinding: apa penjelasan dari perilaku tersebut?

 Anjing menggali dinding: apa penjelasan dari perilaku tersebut?

Tracy Wilkins

Anjing yang menggali dinding adalah salah satu perilaku tidak biasa yang dapat dimiliki hewan peliharaan dalam kehidupan sehari-hari. Tetapi jangan berpikir bahwa itu adalah tanda kesenangan dan bahkan pemberontakan: sebagian besar waktu itu mencerminkan anjing yang cemas. Stres pada anjing dapat memanifestasikan dirinya dalam banyak hal dan memiliki penyebab yang beragam, dari perubahan rutinitas hingga kurangnya latihan fisik. Anjing yang menggerogoti dinding adalah cara anjingAnjing yang stres tidak dapat diabaikan, karena ini merupakan pintu gerbang menuju masalah kesehatan lainnya. Jika Anda ingin memahami mengapa anjing memakan plester dinding, Paws of the House telah memisahkan beberapa tips untuk mengatasi perilaku tersebut.

Anjing yang menjilati dinding adalah tanda stres

Sama seperti manusia, anjing juga mengalami stres. Alasannya banyak: perpisahan jangka panjang dengan pengasuhnya, takut mandi atau kembang api, kedatangan anggota keluarga baru, kurang berjalan-jalan, adalah beberapa alasan mengapa anjing menggali dinding. Perilaku penasaran ini merupakan warisan dari serigala, nenek moyang anjing, yang memiliki kebiasaan menggali tanah untuk menghilangkan rasa bosan. L Omengapa anjing memakan plester dari dinding, karena itu, menyebabkan kelegaan karena upaya sensorik: menggali, menggerogoti, atau memakan dinding akan menenangkannya.

Anjing yang bosan, stres, dan cemas lebih mudah jatuh sakit. Sikap memakan dinding sudah dapat mempengaruhi sistem pencernaan anjing, tetapi kekhawatiran harus dilipatgandakan dengan kondisi emosional hewan peliharaan. Stres jangka panjang dan tanpa perawatan yang tepat dapat menyebabkan depresi dan dampak fisik lainnya, seperti kekebalan tubuh yang rendah dan bahkan gastritis, yang bermanifestasi dengan muntah-muntah.Pada kasus yang lebih parah, psikolog anjing diperlukan untuk mencegah memburuknya kondisi.

Lihat juga: Langkah demi langkah: pelajari cara membasmi kutu anjing dalam keadaan darurat

Bagaimana cara mencegah kecemasan anjing?

Selain tidak baik untuk perut, anjing yang menjilati semen (atau bahkan memakannya) dapat menyebabkan kerusakan di dalam rumah. Oleh karena itu, idealnya adalah menghindari perilaku ini. Kecemasan anjing, saat masih dalam tahap awal, dapat diatasi dengan perilaku sederhana, seperti mengajak anjing berjalan-jalan atau membawanya ke taman anjing, di mana ia dapat bersosialisasi dengan anjing lain. Jalan-jalan harus dilakukan setiap hari,atau setidaknya dua hari sekali, dan harus berlangsung selama setidaknya 30 menit. Berinvestasi dalam mainan anjing interaktif juga merupakan cara untuk mengurangi efek stres, karena mainan ini menstimulasi kognisi hewan peliharaan.

Lihat juga: Cane Corso: semua yang perlu Anda ketahui tentang ras anjing raksasa asal Italia

Selain mencakar dinding, anjing yang mengalami kecemasan dapat menunjukkan masalahnya dengan cara lain, seperti:

  • Menjilati secara berlebihan
  • Perilaku yang merusak
  • Banyak gonggongan dan lolongan
  • Tubuh dan kepala bergetar
  • Kencing tidak pada tempatnya

Kecemasan akan perpisahan: anjing dapat sangat menderita karena ketidakhadiran wali mereka

Dalam kasus kecemasan berpisah dengan anjing, penanganannya harus lebih intens agar kondisi tersebut tidak memengaruhi kehidupan hewan dan mungkin saja pemiliknya membutuhkan bantuan pelatih anjing atau ahli perilaku untuk penanganan yang lebih efektif.

Semua sikap ini menyebabkan ketidaknyamanan pada penjaga dan mungkin tampak memberontak, tetapi tetaplah tenang dan penuh kasih sayang untuk menghadapi perilaku ini. Faktanya, beberapa ras cenderung mengalami kecemasan anjing, seperti Chihuahua, Poodle, Labrador, dan Dalmatian. Jadi, jika Anda memiliki salah satu dari mereka di rumah, gandakan perhatian Anda, karena selain ketidaknyamanan, semua ini berdampak pada kesehatan anjing.

Dan rahasia cara menghindari kecemasan perpisahan pada anjing adalah dengan meninggalkan mainan interaktif di sekitar rumah, menawarkan camilan selama ritual keluar dan menghindari perpisahan yang lama. Dalam kasus yang lebih parah, mintalah bantuan dari dokter hewan untuk menunjukkan bunga atau obat lain

Tracy Wilkins

Jeremy Cruz adalah penyayang binatang yang penuh gairah dan orang tua hewan peliharaan yang berdedikasi. Dengan latar belakang kedokteran hewan, Jeremy telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja bersama dokter hewan, memperoleh pengetahuan dan pengalaman yang tak ternilai dalam merawat anjing dan kucing. Kecintaannya yang tulus pada hewan dan komitmennya terhadap kesejahteraan mereka membawanya untuk membuat blog Semua yang perlu Anda ketahui tentang anjing dan kucing, di mana dia berbagi saran ahli dari dokter hewan, pemilik, dan pakar yang dihormati di bidangnya, termasuk Tracy Wilkins. Dengan menggabungkan keahliannya dalam kedokteran hewan dengan wawasan dari profesional lain yang dihormati, Jeremy bertujuan untuk menyediakan sumber daya yang komprehensif bagi pemilik hewan peliharaan, membantu mereka memahami dan memenuhi kebutuhan hewan peliharaan kesayangannya. Baik itu kiat pelatihan, nasihat kesehatan, atau sekadar menyebarkan kesadaran tentang kesejahteraan hewan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi penggemar hewan peliharaan yang mencari informasi yang dapat dipercaya dan penuh kasih. Melalui tulisannya, Jeremy berharap dapat menginspirasi orang lain untuk menjadi pemilik hewan peliharaan yang lebih bertanggung jawab dan menciptakan dunia di mana semua hewan menerima cinta, perhatian, dan rasa hormat yang pantas mereka terima.