Anjing kencing dengan darah: kapan harus khawatir?

 Anjing kencing dengan darah: kapan harus khawatir?

Tracy Wilkins

Melihat anjing Anda kencing dengan darah adalah sesuatu yang membuat wali mana pun khawatir. Biasanya, darah dalam air kencing dikaitkan dengan gejala lain, yang membuat situasinya semakin menyedihkan. Pada saat seperti ini, penting untuk tetap tenang dan memperhatikan warna air kencing anjing serta perilaku hewan tersebut. Lagipula, apakah ada situasi yang tidak berbahaya?darah dalam urin? apa yang harus dilakukan segera setelah melihat anjing buang air kecil darah? apa yang bisa menjadi darah dalam urin anjing? itu Rumah Cakar menjelaskan kapan Anda harus mengkhawatirkan masalah ini dan menjawab semua pertanyaan tentang apa yang mungkin menyebabkan kondisi ini.

Apa yang bisa menjadi darah dalam urin? Ketahui penyebab paling umum

Alasan mengapa darah dalam urin anjing berbahaya adalah sederhana: kondisi ini selalu menjadi tanda bahwa ada sesuatu yang salah yang terjadi pada organisme anjing. Oleh karena itu, ketika Anda melihat kencing berdarah, penting untuk menyalakan sinyal peringatan. Tapi bagaimanapun juga, apa yang bisa menjadi darah dalam urin? Biasanya, kondisi ini terkait dengan beberapa masalah pada saluran kemih anjing, yang dapat memburukAnjing yang buang air kecil dengan darah dapat disebabkan oleh peradangan, infeksi, cedera, tumor, parasit, atau agen lainnya. Di antara kondisi-kondisi yang menjelaskan apa yang dapat menyebabkan anjing buang air kecil dengan darah, berikut ini adalah kondisi yang paling umum:

  • Sistitis
  • Infeksi saluran kemih dengan darah
  • Batu ginjal atau kandung kemih
  • Tumor
  • Keracunan
  • Masalah koagulasi
  • Penyakit yang ditularkan melalui kutu (dan penyakit lain yang disebabkan oleh parasit)
  • Trauma (seperti jatuh dan tertabrak mobil)

Kapan saya harus khawatir tentang darah dalam air kencing saya?

Dalam situasi apa pun, darah dalam urin anjing harus menjadi tanda bahaya, karena ini menunjukkan bahwa ada sesuatu yang tidak beres dalam tubuh hewan tersebut. Jika dikaitkan dengan gejala lain yang jelas, hal ini menjadi perhatian yang lebih besar. Namun, penting untuk memperhatikan beberapa detail. Pertama, tidak selalu memungkinkan untuk memvisualisasikan kencing berdarah dengan baik. Anjing sering kali hanya dapat menunjukkanbeberapa pigmen dalam urin yang luput dari pengamatan mata pemiliknya. Namun, ketika ia sakit, akan ada gejala lain yang lebih jelas terlihat. Jadi, jangan menunggu sampai ada darah dalam air kencingnya untuk membawanya ke dokter. Ketika Anda melihat ada perubahan pada hewan, buatlah janji temu sesegera mungkin.

Hal kedua yang harus diperhatikan adalah bahwa kencing kemerahan tidak selalu merupakan tanda adanya darah. Beberapa makanan, seperti wortel, memiliki karotenoid yang menyebabkan urine yang keluar berwarna oranye. Jika hewan peliharaan Anda makan banyak wortel (atau makanan apa pun yang kaya akan karotenoid), kemungkinan besar Anda akan melihat anjing Anda buang air kecil dengan warna yang lebih oranye. Namun, warnanya tidak akan terlalu jelas.serta kencing berdarah dan hewan peliharaan tidak akan menunjukkan gejala apa pun.

Lihat juga: American Staffordshire Terrier: asal-usul, kesehatan, kepribadian, dan perawatan... pelajari semua tentang ras ini

Kencing berdarah: anjing sering menunjukkan gejala lain pada saat yang bersamaan

Karena anjing yang buang air kecil dengan darah merupakan gejala dari penyakit lain, maka kemungkinan besar tidak akan muncul sendirian. Biasanya, darah pada air kencing berhubungan dengan masalah spesifik lainnya yang juga merupakan gejala penyakit yang membuat hewan tersebut sakit. Tanda-tanda sistitis berbeda dengan gejala yang muncul pada anjing yang terkena penyakit yang ditularkan melalui kutu, dan juga berbeda dengan gejala yang disebabkan olehJadi, karena semua penyakit ini memiliki kencing berdarah sebagai gejala umum, maka tanda-tanda lainlah yang akan membantu dokter hewan mendiagnosa penyebab sebenarnya dari masalah tersebut. Perhatikan gejala-gejala berikut ini:

  • Kesulitan buang air kecil
  • Rasa sakit saat weeing
  • Frekuensi dan jumlah buang air kecil yang meningkat atau menurun
  • Perubahan bau urin
  • Inkontinensia urin
  • Kurang nafsu makan
  • Penurunan berat badan
  • Apatis

Jika Anda melihat darah pada air kencing, perhatikan gejala-gejala ini dan perubahan fisik atau perilaku lainnya pada hewan peliharaan Anda. Semuanya harus dilaporkan ke dokter hewan Anda sehingga mereka dapat melakukan tes dan mengetahui cara terbaik untuk merawat hewan peliharaan Anda.

Infeksi saluran kemih adalah salah satu penyebab paling umum terjadinya darah pada air kencing anjing

Di antara semua kemungkinan penyebab kencing berdarah, salah satu yang paling sering terjadi adalah infeksi saluran kemih. Infeksi saluran kemih yang disertai darah terjadi ketika bakteri berkembang biak di organ saluran kemih mana pun (biasanya ginjal, kandung kemih, atau uretra). Selain kencing berdarah, gejala lain yang dapat muncul: nyeri hebat, demam, peningkatan frekuensi buang air kecil (yang dapat menyebabkan anjing buang air kecil diNamun, penting untuk dicatat bahwa, meskipun memiliki banyak gejala, gejala-gejala tersebut terjadi secara diam-diam, yaitu: gejala-gejala tersebut membutuhkan waktu untuk muncul dengan sendirinya. Karena anjing yang mengalami infeksi saluran kemih hampir tidak akan menunjukkan tanda-tanda pada awalnya, maka sangat umum penyakit ini ditemukan ketika pemiliknya sendiri memperhatikan adanya kencing berdarah. Dalam kasus-kasus seperti infeksi saluran kemih yang disertai dengan darah, perhatian inidari wali membuat perbedaan besar dalam diagnosis dan pengobatan.

Lihat juga: American Curl: semua tentang ras kucing dengan telinga terlucu di dunia

Apa yang harus dilakukan ketika Anda melihat anjing buang air kecil darah?

Ketika Anda melihat anjing kencing darah, biasanya Anda akan merasa putus asa. Namun, pada titik ini, penting untuk bersikap tenang untuk membawa hewan tersebut ke dokter hewan. Ketika Anda tiba di tempat janji temu, beri tahu spesialis semuanya, jelaskan apakah ada gejala lain dan apa yang telah dimakan hewan tersebut (untuk mengesampingkan kemungkinan keracunan). Perawatan anjing yang buang air kecil akan bervariasi sesuai dengan sumber masalahnya. olehjika itu hanya sebuah gejala, dokter hewan akan melakukan tes hingga diagnosis tercapai dan kemudian memberikan obat-obatan dan perawatan yang diperlukan untuk menghilangkan penyebab kencing darah pada anjing.

Tracy Wilkins

Jeremy Cruz adalah penyayang binatang yang penuh gairah dan orang tua hewan peliharaan yang berdedikasi. Dengan latar belakang kedokteran hewan, Jeremy telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja bersama dokter hewan, memperoleh pengetahuan dan pengalaman yang tak ternilai dalam merawat anjing dan kucing. Kecintaannya yang tulus pada hewan dan komitmennya terhadap kesejahteraan mereka membawanya untuk membuat blog Semua yang perlu Anda ketahui tentang anjing dan kucing, di mana dia berbagi saran ahli dari dokter hewan, pemilik, dan pakar yang dihormati di bidangnya, termasuk Tracy Wilkins. Dengan menggabungkan keahliannya dalam kedokteran hewan dengan wawasan dari profesional lain yang dihormati, Jeremy bertujuan untuk menyediakan sumber daya yang komprehensif bagi pemilik hewan peliharaan, membantu mereka memahami dan memenuhi kebutuhan hewan peliharaan kesayangannya. Baik itu kiat pelatihan, nasihat kesehatan, atau sekadar menyebarkan kesadaran tentang kesejahteraan hewan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi penggemar hewan peliharaan yang mencari informasi yang dapat dipercaya dan penuh kasih. Melalui tulisannya, Jeremy berharap dapat menginspirasi orang lain untuk menjadi pemilik hewan peliharaan yang lebih bertanggung jawab dan menciptakan dunia di mana semua hewan menerima cinta, perhatian, dan rasa hormat yang pantas mereka terima.