Giardia pada kucing: pahami lebih lanjut tentang penyakit ini, gejala yang paling umum, dan cara mencegahnya

 Giardia pada kucing: pahami lebih lanjut tentang penyakit ini, gejala yang paling umum, dan cara mencegahnya

Tracy Wilkins

Sama seperti pada anjing, giardia pada kucing adalah zoonosis yang sangat umum. Kucing, dengan demikian, tidak kebal terhadap penularan penyakit ini, yang sering kali luput dari perhatian karena dikira sebagai diare biasa. Oleh karena itu, sangat penting untuk memperhatikan gejala-gejala giardia pada kucing dan juga mencari cara untuk mencegah kontaminasi. Untuk memperjelas keraguan tentang masalah ini, kami berbicara dengandokter hewan Carolina Mouco Moretti, yang merupakan direktur umum Rumah Sakit Hewan Populer Vet di São Paulo.

Giardia pada kucing: bagaimana kontaminasi terjadi?

Giardia adalah penyakit yang disebabkan oleh parasit Giardia lamblia. Protozoa ini secara alami menghuni saluran usus manusia dan hewan dan memanifestasikan dirinya melalui kista yang dilepaskan oleh kotoran hewan lain. Dianggap sebagai zoonosis oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), infeksi ini bersifat oro-fecal, yaitu menelan sesuatu yang terkontaminasi kista penyakit.Makanan yang tidak dicuci dengan benar, air yang tidak disaring, dan benda-benda yang digunakan bersama oleh kucing, seperti pot dan kotak kotoran yang tidak disanitasi dengan baik, juga dapat menularkan penyakit ini.

Lihat juga: Cane Corso: seperti apa kepribadian anjing ras besar?

Giardia pada kucing: gejala harus diperhatikan sejak awal perjalanan penyakit

Sangat penting untuk tidak membiarkan penyakit ini berkembang di dalam tubuh hewan untuk mengurangi risikonya. "Ada hewan yang terkontaminasi, tetapi tidak menunjukkan gejala, tetapi anak anjing lebih rentan terkena penyakit yang paling parah - terutama jika mereka terinfeksi pada tahap penyapihan. Hewan yang mengalami defisiensi imun juga lebih rentan terkena giardiasis dan anak-anak mereka lebih mungkin terinfeksi.Gejala-gejala giardia adalah:

  • Dehidrasi
  • Diare (dengan atau tanpa darah dan lendir)
  • Penurunan berat badan
  • Kelesuan
  • Gas
  • Muntah

Pastikan kekebalan hewan peliharaan Anda tidak terganggu oleh penyakit apa pun, seperti FIV dan FeLV. Kucing yang tidak memiliki daya tahan tubuh yang kuat dapat sangat dirugikan oleh giardia, terutama karena giardia menyerang usus anak kucing - protozoa ini memakan semua yang dimakan oleh hewan tersebut, sehingga mengganggu usus kecil dan mencegahnya menyerap nutrisi yang diperlukan.diobati, dapat membunuh hewan peliharaan Anda.

Lihat juga: Kerah leher untuk anjing: apa itu dan untuk apa?

Bagaimana cara mencegah giardia pada kucing?

Ada beberapa tindakan pencegahan yang harus dilakukan untuk mencegah giardia dan penularan. Vaksin adalah pilihan yang valid: "Untuk efektivitas terbaik, vaksin harus diberikan saat anak kucing berusia sekitar 7 minggu, dengan dosis lain setelah 3 atau 4 minggu. Setelah itu, penguat tahunan harus dihormati ", ia menjelaskan. Hal penting lainnya adalah menjaga rutinitas pembersihan dan pengelolaan lingkungan tempat anak kucing tinggal,Air yang disaring juga penting untuk mencegah penyakit.

Anda juga dapat melakukan beberapa tindakan pencegahan untuk mencegah anak kucing Anda tertular penyakit ini. Selalu cuci tangan Anda sebelum menyentuh hewan peliharaan Anda ketika Anda masuk dari jalan dan, jika memungkinkan, lepaskan sepatu yang terkena kotoran jalanan - bagaimanapun juga, anak kucing Anda berjalan, berbaring, dan berguling-guling di lantai rumah.

Tracy Wilkins

Jeremy Cruz adalah penyayang binatang yang penuh gairah dan orang tua hewan peliharaan yang berdedikasi. Dengan latar belakang kedokteran hewan, Jeremy telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja bersama dokter hewan, memperoleh pengetahuan dan pengalaman yang tak ternilai dalam merawat anjing dan kucing. Kecintaannya yang tulus pada hewan dan komitmennya terhadap kesejahteraan mereka membawanya untuk membuat blog Semua yang perlu Anda ketahui tentang anjing dan kucing, di mana dia berbagi saran ahli dari dokter hewan, pemilik, dan pakar yang dihormati di bidangnya, termasuk Tracy Wilkins. Dengan menggabungkan keahliannya dalam kedokteran hewan dengan wawasan dari profesional lain yang dihormati, Jeremy bertujuan untuk menyediakan sumber daya yang komprehensif bagi pemilik hewan peliharaan, membantu mereka memahami dan memenuhi kebutuhan hewan peliharaan kesayangannya. Baik itu kiat pelatihan, nasihat kesehatan, atau sekadar menyebarkan kesadaran tentang kesejahteraan hewan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi penggemar hewan peliharaan yang mencari informasi yang dapat dipercaya dan penuh kasih. Melalui tulisannya, Jeremy berharap dapat menginspirasi orang lain untuk menjadi pemilik hewan peliharaan yang lebih bertanggung jawab dan menciptakan dunia di mana semua hewan menerima cinta, perhatian, dan rasa hormat yang pantas mereka terima.