Bronkitis pada kucing: pahami lebih lanjut tentang aksi penyakit pernapasan pada kucing

 Bronkitis pada kucing: pahami lebih lanjut tentang aksi penyakit pernapasan pada kucing

Tracy Wilkins

Kucing yang batuk dapat mengindikasikan sejumlah masalah kesehatan. Namun, ketika gejala ini tampak mengganggu kucing, hampir selalu dikaitkan dengan penyakit pernapasan, seperti bronkitis pada kucing - juga dikenal sebagai asma bronkial atau bronkitis kronis. Meskipun terdapat banyak istilah, gangguan ini dikenali secara klinis sebagai akibat dari peradangan pada saluran udaraHal ini disebabkan oleh sensitivitas terhadap rangsangan tertentu. Cari tahu lebih lanjut di bawah ini, mulai dari penyebab hingga pengobatannya.

Bronkitis pada kucing: apa penyebab utamanya?

Penyebab peradangan yang mendasari bronkitis kucing tidak diketahui, tetapi saluran napas dapat bereaksi terhadap beberapa pemicu (paparan alergen) dan penyakit yang dapat memicu atau memperparah masalah, lihat di bawah ini:

  • Debu;
  • Asap rokok atau polusi;
  • Parfum dan produk pembersih;
  • Serbuk sari;
  • Jamur;
  • Agen infeksi - virus, bakteri;
  • Parasit - cacing jantung, cacing paru-paru.

Ketika saluran napas kucing sensitif terhadap rangsangan, paparan terhadap zat-zat ini menyebabkan produksi lendir yang berlebihan serta penyempitan bronkus dan bronkiolus, yang menyulitkan udara untuk melewatinya. Konsekuensinya adalah kejang otot pada saluran pernapasan dan kesulitan bernapas.

Apa saja gejala utama bronkitis pada kucing?

Biasanya, kucing yang menderita bronkitis kucing atau asma memiliki riwayat batuk. Gejala ini sering disalahartikan sebagai hairball karena kucing menunjukkan perilaku yang sama saat mencoba mengeluarkan sesuatu yang tersangkut di tenggorokan atau tertelan. Demikian pula, batuk dapat diartikan sebagai tersedak atau upaya yang gagal untuk muntah.

Untuk membantu Anda mengidentifikasi bronkitis pada anak kucing Anda dengan tepat, berikut ini adalah tanda-tanda klinis utama penyakit pernapasan ini:

Lihat juga: Apakah warna air kencing anjing bisa mengindikasikan penyakit pada saluran kemih? Pahami!
  • Batuk;
  • Napas cepat;
  • Pernapasan dengan mulut terbuka;
  • Suara bising atau mengi yang meningkat saat bernapas;
  • Kesulitan bernapas / peningkatan upaya saat bernapas;
  • Intoleransi olahraga.

Pada hewan yang terkena bronkitis ringan, batuk atau mengi mungkin hanya terjadi sesekali. Beberapa kucing yang terkena penyakit pernapasan menunjukkan gejala penyempitan saluran napas akut dan parah. Kucing yang terkena dampak parah mengalami batuk dan mengi setiap hari dan banyak serangan penyempitan saluran napas yang menyebabkan pernapasan mulut terbuka dan gangguan pernapasan.terengah-engah.

Apakah beberapa kucing lebih mungkin menderita bronkitis?

Bronkitis kucing paling sering terjadi pada kucing yang berusia antara dua hingga delapan tahun (hewan muda dan setengah baya). Anak kucing siam lebih cenderung mengalami penyakit saluran napas bagian bawah, dengan prevalensi hingga 5% dari ras ini. Kucing yang kelebihan berat badan dan obesitas juga memiliki risiko lebih tinggi mengalami gangguan pernapasan.

Lihat juga: Hokkaido: pelajari semua tentang anjing Jepang

Bagaimana bronkitis didiagnosis pada kucing?

Diagnosis asma/bronkitis pada kucing dibuat dengan kombinasi riwayat hewan peliharaan, pemeriksaan fisik, radiografi dada, pemeriksaan darah lengkap, dan bahkan lavage transtrakeal. Ini adalah prosedur yang dilakukan dengan anestesi umum untuk mengambil sampel sekresi saluran napas untuk pemeriksaan sitologi dan kultur bakteri guna menyingkirkan kemungkinan adanya infeksi.

Bronkitis pada kucing: bagaimana cara mengatasi masalah ini?

Obat bronkitis kucing adalah bentuk pengobatan utama untuk penyakit ini. Tergantung pada tingkat keparahannya, anak kucing akan diobati dengan kombinasi kortikosteroid (antiinflamasi steroid), melalui inhaler atau pil, dan bronkodilator untuk membantu membuka saluran udara.

Secara paralel, wali harus menghilangkan faktor-faktor yang diketahui dapat memicu atau memperparah masalah pernapasan pada hewan. Dengan kata lain, ini berarti memperkuat kebersihan rumah, menghilangkan asap rokok, menghilangkan karpet, bantal, dan tirai, serta menghilangkan faktor lingkungan lain yang dapat memperburuk kondisi kesehatan kucing.

Tracy Wilkins

Jeremy Cruz adalah penyayang binatang yang penuh gairah dan orang tua hewan peliharaan yang berdedikasi. Dengan latar belakang kedokteran hewan, Jeremy telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja bersama dokter hewan, memperoleh pengetahuan dan pengalaman yang tak ternilai dalam merawat anjing dan kucing. Kecintaannya yang tulus pada hewan dan komitmennya terhadap kesejahteraan mereka membawanya untuk membuat blog Semua yang perlu Anda ketahui tentang anjing dan kucing, di mana dia berbagi saran ahli dari dokter hewan, pemilik, dan pakar yang dihormati di bidangnya, termasuk Tracy Wilkins. Dengan menggabungkan keahliannya dalam kedokteran hewan dengan wawasan dari profesional lain yang dihormati, Jeremy bertujuan untuk menyediakan sumber daya yang komprehensif bagi pemilik hewan peliharaan, membantu mereka memahami dan memenuhi kebutuhan hewan peliharaan kesayangannya. Baik itu kiat pelatihan, nasihat kesehatan, atau sekadar menyebarkan kesadaran tentang kesejahteraan hewan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi penggemar hewan peliharaan yang mencari informasi yang dapat dipercaya dan penuh kasih. Melalui tulisannya, Jeremy berharap dapat menginspirasi orang lain untuk menjadi pemilik hewan peliharaan yang lebih bertanggung jawab dan menciptakan dunia di mana semua hewan menerima cinta, perhatian, dan rasa hormat yang pantas mereka terima.