Kucing dengan perut kembung: apakah itu?

 Kucing dengan perut kembung: apakah itu?

Tracy Wilkins

Kucing yang mengalami cacingan dapat menjadi penyebab perut bengkak, tetapi itu bukan satu-satunya penyebab. Meskipun bukan penyakit, kucing dengan perut bengkak sebenarnya merupakan gejala yang umum terjadi pada beberapa kondisi lain yang dapat memengaruhi kucing. Dengan kata lain, masalah ini dapat mengindikasikan apa saja, mulai dari sesuatu yang mudah diobati hingga tumor. Kucing yang mengalami perut bengkak, lunak, atau keras, dapat menunjukkan gejala yang berbeda.Gejala ini juga dapat merupakan kasus asites kucing (atau perut air), yang terjadi ketika terdapat penumpukan cairan di daerah perut akibat suatu masalah kesehatan. Ingin tahu apa saja kemungkinan penyebab kucing mengalami perut bengkak, bagaimana cara mengidentifikasinya, dan bagaimana penanganannya? Simak artikel berikut ini!

Bagaimana cara mengidentifikasi kucing dengan perut buncit?

Kucing dengan perut bengkak dapat memiliki penyebab yang berbeda. Jika kucing kelebihan berat badan, misalnya, ia mungkin tampak memiliki kondisi ini. Dalam hal ini, ia hanya akan memiliki volume perut yang lebih besar yang disebabkan oleh obesitas kucing. Tetapi ketika kucing dengan perut bengkak adalah gejala dari beberapa penyakit? Dalam hal ini, ia tidak hanya memiliki ukuran yang lebih besar, tetapi juga bentuk yang bulat, yang akanSelain itu, perut memiliki konsistensi yang berbeda, dan kucing mungkin memiliki perut yang kembung, lunak atau keras. Jika kucing mengalami kondisi ini, mungkin itu adalah tanda perut air.

Lihat juga: 30 ras anjing hitam dan karakteristik fisiknya (+ galeri foto)

Kucing dengan gas: perut kembung adalah konsekuensi yang umum terjadi

Ketika kita memiliki kucing yang mengalami gas, perut kembung adalah tanda yang sangat mencolok. Lebih sering terjadi pada anak kucing, hal ini terjadi ketika, ketika menyusui atau menyusu dengan cepat, anak kucing tersebut akhirnya menelan lebih banyak udara di dalam tubuhnya yang menyebabkan kucing mengalami gas. Dengan kata lain, perut kembung merupakan akibat dari penumpukan udara tersebut. Cara terbaik untuk menghindari masalah ini adalah dengan mengurangi waktu menyusui dan menyusu.Jika kucing Anda diberi makan dengan interval yang lebih pendek (dalam jumlah yang lebih sedikit), ia tidak akan terlalu lapar dan akan makan dengan lebih tenang, sehingga terhindar dari gas.

Lihat juga: Saya menyelamatkan anak kucing, bagaimana sekarang? 6 hal yang perlu Anda lakukan segera

Cacing dan parasit adalah penyebab umum kucing dengan perut buncit

Penyebab umum lain dari perut kembung adalah cacing dan parasit. Keberadaan mereka di dalam tubuh hewan menyebabkan perutnya berair dan sejumlah gejala lainnya. Yang paling umum, selain perut kembung, adalah hilangnya nafsu makan, berat badan kucing menurun, muntah, dan diare, karena sebagian besar cacing menyerang sistem pencernaan. Ada berbagai jenis cacing kucing yang dapat menginfeksi kucing,Yang paling umum adalah cacing pita dan cacing gelang. Pengobatan biasanya dilakukan dengan memberikan obat cacing kucing. Anda bahkan dapat mencegah kontaminasi cacing dengan mengikuti jadwal pemberian obat cacing.

FIP pada kucing juga menyebabkan perut buncit

Peritonitis infeksius kucing - atau FIP - adalah penyakit lain yang membuat kucing mengalami perut bengkak sebagai gejalanya. Hal ini terjadi karena penyakit menular ini menyerang peritoneum, yaitu selaput yang melapisi bagian dalam perut. Dalam kasus ini, kucing mengalami perut bengkak dan keras. Saat virus FIP menyerang kucing, virus ini akan menyebabkan perutnya berair, selain demam, lesu, diare, danPerawatan suportif membantu mengendalikan penyakit dan melawan virus, tetapi sebaiknya Anda tetap waspada karena FIP kucing merupakan salah satu penyakit kucing yang paling berbahaya di luar sana.

Kucing dengan perut bengkak dapat mengindikasikan adanya tumor

Neoplasma juga dapat menyebabkan asites pada kucing. Ketika kucing memiliki tumor pada organ seperti perut, usus, dan hati, biasanya perut air akan muncul sebagai akibatnya, karena semuanya berada di daerah perut. Biasanya, kucing akan mengalami pembengkakan dan perut yang keras, di samping gejala lain yang bervariasi sesuai dengan lokasi tumor pada kucing,Diagnosis dini adalah cara terbaik untuk mencegah penyakit ini menjadi lebih serius, jadi jika kucing Anda menunjukkan tanda-tanda tersebut, penting untuk membawanya ke dokter hewan untuk dievaluasi.

Sindrom Cushing adalah disfungsi hormonal yang membuat kucing Anda mengalami perut kembung

Sindrom Cushing (atau hiperadrenokortisisme kucing) adalah penyakit endokrin yang dapat memengaruhi anak kucing. Penyakit ini ditandai dengan peningkatan produksi hormon yang berlebihan, biasanya disebabkan oleh tumor pada kelenjar hipofisis dan kelenjar adrenal. Salah satu gejalanya adalah asites pada kucing, serta kelemahan, kerontokan bulu, penipisan kulit, sikap apatis, dan peningkatan asupan air.tergantung pada penyebabnya dan oleh karena itu diagnosis medis yang akurat sangat penting.

Kucing dengan perut kembung: dapatkah pengobatan rumahan membantu?

Jika Anda melihat kucing Anda memiliki perut yang bengkak, lunak, atau keras, penting untuk membawa hewan peliharaan Anda ke dokter hewan untuk diperiksa. Di sana, dokter hewan akan memberi tahu Anda apa yang menyebabkan masalah ini dan bagaimana cara mengobatinya dengan benar. Penting untuk diperhatikan bahwa dalam kasus perut kembung, pengobatan rumahan biasanya tidak berguna. Kucing dengan perut bengkak bisa jadi disebabkan oleh penyakit endokrin, tumor, virus, cacingan, dan penyakit lainnya.Oleh karena itu, mengobati perut kembung dengan pengobatan rumahan tidak disarankan. Sangat penting bagi dokter hewan untuk melakukan diagnosis dan ia sendiri yang akan menentukan pengobatan yang sesuai dengan penyakit yang menyebabkan kondisi tersebut.

Tracy Wilkins

Jeremy Cruz adalah penyayang binatang yang penuh gairah dan orang tua hewan peliharaan yang berdedikasi. Dengan latar belakang kedokteran hewan, Jeremy telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja bersama dokter hewan, memperoleh pengetahuan dan pengalaman yang tak ternilai dalam merawat anjing dan kucing. Kecintaannya yang tulus pada hewan dan komitmennya terhadap kesejahteraan mereka membawanya untuk membuat blog Semua yang perlu Anda ketahui tentang anjing dan kucing, di mana dia berbagi saran ahli dari dokter hewan, pemilik, dan pakar yang dihormati di bidangnya, termasuk Tracy Wilkins. Dengan menggabungkan keahliannya dalam kedokteran hewan dengan wawasan dari profesional lain yang dihormati, Jeremy bertujuan untuk menyediakan sumber daya yang komprehensif bagi pemilik hewan peliharaan, membantu mereka memahami dan memenuhi kebutuhan hewan peliharaan kesayangannya. Baik itu kiat pelatihan, nasihat kesehatan, atau sekadar menyebarkan kesadaran tentang kesejahteraan hewan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi penggemar hewan peliharaan yang mencari informasi yang dapat dipercaya dan penuh kasih. Melalui tulisannya, Jeremy berharap dapat menginspirasi orang lain untuk menjadi pemilik hewan peliharaan yang lebih bertanggung jawab dan menciptakan dunia di mana semua hewan menerima cinta, perhatian, dan rasa hormat yang pantas mereka terima.