Alergi anjing: lihat yang paling umum dan cara mengobatinya

 Alergi anjing: lihat yang paling umum dan cara mengobatinya

Tracy Wilkins

Menemukan anjing dengan alergi kulit adalah situasi yang mengkhawatirkan bagi setiap pemilik anjing, terutama ketika kulit yang gatal tidak kunjung sembuh. Alergi pada anjing terjadi karena agen eksternal yang "menyerang" sistem kekebalan tubuh hewan, sehingga menimbulkan gejala yang lebih dari sekadar gatal-gatal pada kulit, seperti luka, bulu rontok, bintik-bintik merah, dan dalam beberapa kasus, bahkan diare dan muntah.Hal ini juga biasa terjadi pada anjing Anda yang melepuh atau mengalami reaksi alergi di tempat-tempat tertentu, seperti alergi pada kaki, perut, atau moncong anjing.

Ada berbagai jenis alergi anjing, jadi evaluasi profesional sangat penting untuk membuat diagnosis yang benar. Dengan demikian, dokter hewan juga akan dapat menunjukkan cara terbaik untuk mengobati alergi anjing. Ingin mengetahui lebih lanjut tentang berbagai jenis alergi anjing? Kami telah membuat daftar alergi anjing yang utama dan gejalanya.

Anjing dengan alergi kulit: bagaimana kondisi ini berkembang?

Sama seperti pada manusia, reaksi alergi pada anjing merupakan "respon" dari sistem kekebalan tubuh setelah bersentuhan dengan zat-zat yang dianggap agresif atau berbahaya bagi organisme anjing. Zat-zat ini disebut alergen dan mempengaruhi setiap individu dengan cara yang berbeda. Dalam praktiknya, ini berarti alergi pada anjing dapat terjadi karena beberapa alasan, dan tidak adaZat yang menyebabkan alergi pada satu hewan peliharaan akan selalu memiliki efek yang sama pada hewan lain. Itu semua tergantung pada apa yang dianggap oleh masing-masing organisme sebagai agen "penyerang" untuk reaksi alergi yang terjadi pada anjing.

Jenis-jenis alergi anjing: penyebab paling umum

Tidak terlalu sulit untuk mendeteksi alergi: anjing yang menggaruk-garuk dirinya sendiri tanpa henti biasanya merupakan salah satu tanda utama dari masalah ini. Yang hanya diketahui sedikit orang adalah bahwa tidak cukup hanya dengan mengetahui alerginya saja. Anjing dapat mengalami kondisi ini setelah kontak dengan agen yang berbeda, jadi penting untuk melakukan pengamatan lebih dalam tentang apa yang mungkin menyebabkan reaksi ini pada teman Anda dengan nama yang sama.Berikut ini adalah jenis-jenis utama alergi anjing, penyebabnya, dan gejala utama yang harus diwaspadai:

1) Dermatitis atopik anjing: tungau debu, debu, dan serbuk sari menyebabkan masalah.

Dermatitis atopik anjing adalah jenis alergi anjing yang sangat umum, biasanya disebabkan oleh kontak langsung dengan beberapa alergen yang ada di lingkungan, seperti tungau debu, debu, dan serbuk sari. Asap (dari mobil, misalnya) juga dapat memicu alergi anjing ini. Alergi anjing jenis ini dapat didefinisikan sebagai kekurangan kulit, yang pada dasarnya terdiri atas kekurangan serat kulit.Tidak adanya molekul-molekul ini membuat kulit hewan menjadi permeabel, sehingga memudahkan masuknya agen-agen etiologi.

Ini adalah penyakit keturunan, sehingga anak anjing secara genetik "mewarisi" alergi anjing dari orang tuanya dan sayangnya tidak ada obatnya - tetapi ada pengobatannya! Beberapa tanda yang mengindikasikan dermatitis atopik pada anjing adalah:

  • Gatal yang intens
  • Kemerahan
  • Rambut rontok
  • Lesi kulit
  • Penskalaan
  • Lakrimasi
  • Infeksi telinga

Perlu dicatat bahwa, karena ini adalah kondisi yang berasal dari genetik, beberapa ras lebih mungkin mengembangkan jenis alergi ini pada anjing, seperti Shih tzu, Labrador, dan Dachshund.

2) Alergi makanan dapat menyebabkan gejala yang berbeda pada kulit anjing

Alergi makanan pada anjing juga dapat bermanifestasi dengan tanda-tanda pada kulit. Berbagai bagian tubuh anjing harus diamati, karena alergi pada perut, cakar, ekor, kepala, dan mata anjing juga cukup umum terjadi dalam kasus ini. Hal ini biasanya terjadi ketika organisme anjing tidak menerima beberapa bahan yang ada di makanan anjing, seperti pewarna permukaan. Anjing dengan alergimakanan mungkin ada:

  • Gatal
  • Kemerahan
  • Plak urtikaria
  • Pembengkakan
  • Infeksi telinga
  • Muntah
  • Diare
  • Kram usus
  • Kesulitan bernapas

Untuk anjing yang memiliki alergi makanan, kemungkinan besar anak anjing akan menunjukkan reaksi alergi terhadap lebih dari satu jenis makanan. Oleh karena itu, sangat penting untuk mencatat makanan, camilan, dan makanan lain yang ditawarkan kepada hewan tersebut.

Lihat juga: Apakah tas ransel pembawa kucing merupakan pilihan yang baik? Bagaimana cara membiasakan kucing Anda dengan aksesori ini?

Lihat juga: Cara memegang kucing dengan benar: Berikut ini ada beberapa saran untuk menghindari stres pada kucing Anda.

3) Alergi terhadap gigitan serangga dan parasit (seperti kutu dan caplak)

Juga disebut dermatitis alergi terhadap gigitan ektoparasit (DAPE), ini adalah alergi anjing lainnya yang dapat memengaruhi kesehatan teman berkaki empat kita. Tindakan kutu, kutu, dan serangga lain terutama bertanggung jawab atas hal ini. Masalah besar terletak pada air liur ektoparasit ini, yang cenderung mengiritasi kulit hewan, yang menyebabkan rasa gatal yang luar biasa. Anjing yang alergi terhadapKutu dan kutu bahkan memiliki kebiasaan menjilati dan menggosokkan diri mereka sendiri pada permukaan yang berbeda karena ketidaknyamanan yang berlebihan yang disebabkan oleh alergi ini pada anjing. Pada kulit, masalahnya dapat bermanifestasi dengan cara-cara berikut:

  • Gatal
  • Luka dengan keluarnya darah
  • Pembentukan keropeng
  • Kulit menjadi gelap
  • Rambut rontok

Namun berhati-hatilah: meskipun gatal pada anjing merupakan salah satu gejala utama DAPE, Anda tidak dapat berasumsi bahwa ini adalah masalah anjing Anda yang sebenarnya. Anda perlu membawanya ke dokter hewan untuk mendapatkan diagnosis yang tepat dan kemudian memulai pengobatan.

4) Alergi kontak: produk pembersih adalah penjahat besar

Penting untuk sangat berhati-hati saat membersihkan, karena ada banyak produk pembersih yang dapat membuat anjing mengalami alergi kulit. Zat-zat seperti klorin, amonia, dan berbagai jenis asam (seperti fosfat, sulfur, dan borat) sering kali membuat kulit anjing melepuh dan gatal, terutama di area bantalan, dan saat anjing berjalan di sekitar rumah, alergi di kaki anjing akan hilang.Efek utama dari alergi anjing ini pada kulit adalah:

  • Gatal
  • Kemerahan
  • Pembengkakan
  • Luka pada kulit anjing
  • Pembentukan bola-bola kecil di area yang terkena (anjing melepuh)
  • Kekeringan kulit

Oleh karena itu, sebaiknya selalu periksa label produk yang digunakan untuk memastikan bahwa tidak ada komponen yang dapat menyebabkan alergi pada anjing. Alkohol, cuka, dan sabun netral, misalnya, merupakan produk yang dapat dengan mudah digunakan untuk membersihkan, karena tidak menimbulkan risiko bagi hewan.

Bagaimana cara merawat anjing yang mengalami alergi kulit?

Jika Anda adalah salah satu dari orang-orang yang langsung mencari di internet tentang "alergi anjing, apa yang harus dilakukan?", inilah jawabannya: langkah pertama adalah membawa anak anjing Anda ke dokter hewan jika ada kecurigaan. Setiap kondisi ini diperlakukan secara berbeda, jadi semakin cepat alergi anjing didiagnosis - anak anjing, dewasa, atau lansia - akan semakin baik!

Dalam beberapa kasus, obat anti alergi mungkin direkomendasikan atau produk tertentu, seperti sampo hipoalergenik untuk hewan peliharaan. Dalam kasus dermatitis atopik, misalnya, penting untuk mengontrol gejala penyakit untuk menjaga kualitas hidup hewan peliharaan, dengan sebisa mungkin menghindari kontak dengan alergen. Logika yang sama ini juga berlaku untuk anjing dengan alergi makanan: Anda harus menghindari makanan.Tip yang baik adalah mengganti makanan anjing, menghindari makanan ringan dengan pewarna buatan dan selalu mengutamakan makanan segar. Pendampingan dokter hewan yang berspesialisasi dalam nutrisi hewan akan sangat membantu.

Untuk mengetahui cara mengobati alergi anjing terhadap gigitan ektoparasit, selain pengobatan yang direkomendasikan oleh dokter hewan, ingatlah bahwa rumah perlu dibersihkan, karena kutu mungkin ada di lingkungan sekitar. Untuk alasan ini, Anda harus mencuci semuanya dengan baik dan, jika perlu, beri sedikit garam di tempat yang penuh. Bahan tersebut mendehidrasi parasit, membantu menghilangkannya. adabeberapa pengobatan rumahan untuk kutu dan kutu yang dapat membantu menangkal parasit.

Tracy Wilkins

Jeremy Cruz adalah penyayang binatang yang penuh gairah dan orang tua hewan peliharaan yang berdedikasi. Dengan latar belakang kedokteran hewan, Jeremy telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja bersama dokter hewan, memperoleh pengetahuan dan pengalaman yang tak ternilai dalam merawat anjing dan kucing. Kecintaannya yang tulus pada hewan dan komitmennya terhadap kesejahteraan mereka membawanya untuk membuat blog Semua yang perlu Anda ketahui tentang anjing dan kucing, di mana dia berbagi saran ahli dari dokter hewan, pemilik, dan pakar yang dihormati di bidangnya, termasuk Tracy Wilkins. Dengan menggabungkan keahliannya dalam kedokteran hewan dengan wawasan dari profesional lain yang dihormati, Jeremy bertujuan untuk menyediakan sumber daya yang komprehensif bagi pemilik hewan peliharaan, membantu mereka memahami dan memenuhi kebutuhan hewan peliharaan kesayangannya. Baik itu kiat pelatihan, nasihat kesehatan, atau sekadar menyebarkan kesadaran tentang kesejahteraan hewan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi penggemar hewan peliharaan yang mencari informasi yang dapat dipercaya dan penuh kasih. Melalui tulisannya, Jeremy berharap dapat menginspirasi orang lain untuk menjadi pemilik hewan peliharaan yang lebih bertanggung jawab dan menciptakan dunia di mana semua hewan menerima cinta, perhatian, dan rasa hormat yang pantas mereka terima.