Vaksin rabies: 7 mitos dan fakta mengenai imunisasi rabies pada anjing

 Vaksin rabies: 7 mitos dan fakta mengenai imunisasi rabies pada anjing

Tracy Wilkins

Vaksin rabies adalah satu-satunya cara untuk mencegah anjing Anda tertular salah satu penyakit paling berbahaya yang dapat menimpanya. Rabies pada anjing disebabkan oleh virus yang menyebabkan kerusakan parah pada sistem saraf hewan, yang berujung pada kematian, dan tidak hanya terjadi pada anjing, tetapi juga pada hewan lain dan manusia. Meskipun sangat penting, masih banyak keraguan tentang vaksin ini.vaksin rabies. Rumah Cakar menunjukkan kepada Anda 7 mitos dan fakta tentang vaksinasi rabies sehingga Anda memahami dengan jelas cara kerja imunisasi ini.

1) "Vaksin rabies dapat menyembuhkan hewan yang terjangkit penyakit ini"

Mitos. Rabies dianggap sebagai salah satu penyakit paling serius yang dapat menyerang anjing, justru karena tidak ada obatnya. Vaksin rabies bukanlah obat untuk menyembuhkan penyakit ini, melainkan pencegahan. Artinya, vaksin ini tidak akan menyelamatkan hewan peliharaan yang sedang sakit seperti halnya obat. Apa yang dilakukan oleh vaksin rabies pada anjing adalah mencegah agar anjing tersebut tidak tertular penyakit ini. Oleh karena itu, sangat penting untuk melakukan vaksinasi rabies.dilakukan dengan benar.

Lihat juga: Lhasa Apso dicukur: lihat potongan yang paling cocok untuk ras anjing

2) "Vaksin rabies tidak dapat bertahan selamanya"

Benar. Banyak pemilik yang bertanya, berapa lama vaksin rabies dapat bertahan pada anjing? Vaksin rabies memiliki efek selama satu tahun, sehingga perlu dilakukan vaksinasi ulang setiap kali periode tersebut berakhir. Jika setelah satu tahun pemberian vaksin rabies, hewan tersebut tidak melakukan vaksinasi ulang, maka hewan tersebut tidak terlindungi dan dapat tertular penyakit rabies, oleh karena itu, sangat penting untuk melakukan vaksinasi ulang setiap tahun pada periode tersebut.Ingatlah bahwa sangat penting untuk mendapatkan vaksin rabies tepat waktu, karena menunda pemberian vaksin akan sangat merugikan perlindungan hewan.

3) "Segera setelah Anda mendapatkan vaksin rabies, anjing Anda akan diimunisasi"

Mitos. Berlawanan dengan anggapan sebagian orang, efek vaksin rabies pada anjing tidak langsung terjadi begitu anjing menerimanya. Seperti halnya imunisasi lainnya, vaksin rabies memerlukan waktu untuk merangsang tubuh hewan memproduksi antibodi terhadap penyakit ini. Proses ini berlangsung dalam selang waktu dua minggu. Selama periode ini, anjing Anda belum akanJadi, jangan langsung membawa hewan peliharaan Anda berjalan-jalan setelah Anda mendapatkan vaksin rabies, tunggu sampai waktu yang ditentukan, maka hewan peliharaan Anda akan terlindungi sepenuhnya.

4) "Vaksinasi rabies adalah wajib"

Benar. Vaksinasi rabies adalah suatu keharusan! Selain menjadi salah satu vaksin anjing wajib, vaksin ini adalah satu-satunya vaksin yang ada dalam undang-undang. Rabies adalah masalah kesehatan masyarakat karena selain menyerang anjing dan hewan lainnya, rabies juga merupakan penyakit zoonosis, yaitu penyakit yang dapat menular ke manusia, sehingga sangat penting untuk menjaga kesehatan masyarakat, oleh karena itu, kampanye vaksinasi dilakukanSetiap pemilik anjing harus memvaksinasi anjingnya untuk mencegah rabies setiap tahun.

5) "Hanya anak anjing yang bisa mendapatkan vaksin rabies"

Mitos. Idealnya, vaksin ini harus diberikan kepada anak anjing sebagai cara untuk mencegah rabies sejak dini. Dosis pertama vaksin rabies direkomendasikan pada usia empat bulan, karena antibodi yang ada dalam ASI tidak lagi mencukupi. Namun, jika Anda telah menyelamatkan atau mengadopsi seekor anjing yang belum pernah mendapatkan vaksin rabies, tidak ada masalah. Dia masih bisa - dan harus!- Ya, imunisasi dapat diberikan pada usia berapa pun. Segera bawa hewan peliharaan Anda ke dokter hewan yang akan memeriksa kesehatannya dan memberikan vaksin. Setelah dosis pertama ini, dosis penguat tahunan juga harus diberikan.

6) "Vaksin rabies dapat menyebabkan efek samping"

Benar. Dalam beberapa hari pertama setelah vaksin rabies diberikan, anjing mungkin mengalami beberapa efek samping. Namun, ini adalah konsekuensi umum dari sebagian besar vaksin, baik pada hewan maupun manusia. Saat kita menyuntikkan vaksin, agen asing masuk ke dalam tubuh, jadi wajar jika pada awalnya tubuh akan melawannya. Namun, efeknya tidak serius. Di antara efek utama yang mungkin munculSetelah vaksinasi rabies, demam, mengantuk, bengkak di tempat pemberian vaksin rabies, nyeri tubuh, dan kerontokan rambut adalah beberapa gejala yang paling umum terjadi. Anak anjing dan anjing kecil biasanya paling sering mengalaminya. Efek yang lebih serius seperti kesulitan bernapas, tremor, air liur berlebihan, dan reaksi alergi jarang terjadi, tetapi jika terjadi, bawalah hewan peliharaan Anda ke dokter hewan.

7) "Vaksin rabies itu mahal"

Mitos. Siapa pun yang berpikir bahwa mendapatkan vaksin rabies akan membutuhkan banyak uang adalah salah besar! Di klinik swasta, harganya biasanya antara R $ 50 dan R $ 100. Namun, sebagai masalah kesehatan masyarakat, kampanye vaksinasi rabies gratis diadakan setiap tahun. Cari tahu kapan tepatnya kampanye ini akan diadakan di kota Anda atau di tempat terdekat dengan Andadan bawa anak anjing Anda untuk divaksinasi. Anda tidak perlu mengeluarkan biaya apapun dan sahabat Anda akan terlindungi sepenuhnya!

Lihat juga: Apakah anjing yang mengalami gagal ginjal merasakan sakit?

Tracy Wilkins

Jeremy Cruz adalah penyayang binatang yang penuh gairah dan orang tua hewan peliharaan yang berdedikasi. Dengan latar belakang kedokteran hewan, Jeremy telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja bersama dokter hewan, memperoleh pengetahuan dan pengalaman yang tak ternilai dalam merawat anjing dan kucing. Kecintaannya yang tulus pada hewan dan komitmennya terhadap kesejahteraan mereka membawanya untuk membuat blog Semua yang perlu Anda ketahui tentang anjing dan kucing, di mana dia berbagi saran ahli dari dokter hewan, pemilik, dan pakar yang dihormati di bidangnya, termasuk Tracy Wilkins. Dengan menggabungkan keahliannya dalam kedokteran hewan dengan wawasan dari profesional lain yang dihormati, Jeremy bertujuan untuk menyediakan sumber daya yang komprehensif bagi pemilik hewan peliharaan, membantu mereka memahami dan memenuhi kebutuhan hewan peliharaan kesayangannya. Baik itu kiat pelatihan, nasihat kesehatan, atau sekadar menyebarkan kesadaran tentang kesejahteraan hewan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi penggemar hewan peliharaan yang mencari informasi yang dapat dipercaya dan penuh kasih. Melalui tulisannya, Jeremy berharap dapat menginspirasi orang lain untuk menjadi pemilik hewan peliharaan yang lebih bertanggung jawab dan menciptakan dunia di mana semua hewan menerima cinta, perhatian, dan rasa hormat yang pantas mereka terima.