Stroke pada anjing: apa itu, apa yang harus dilakukan dan bagaimana cara mencegah stroke pada anjing

 Stroke pada anjing: apa itu, apa yang harus dilakukan dan bagaimana cara mencegah stroke pada anjing

Tracy Wilkins

Stroke pada anjing adalah suatu kondisi yang berbahaya bagi hewan peliharaan seperti halnya bagi manusia. Tidak terlalu umum bagi anjing untuk mengalami masalah ini, tetapi ketika hal itu terjadi, hal itu dapat menyebabkan gejala sisa pada hewan tersebut. Stroke pada anjing - juga dikenal sebagai stroke pada anjing - dapat memiliki penyebab yang berbeda dan membutuhkan perawatan segera untuk menghindari konsekuensi kesehatan yang serius. Meskipun merupakan istilah yang terkenal, banyakBanyak orang yang memiliki pertanyaan mengenai penyakit ini, misalnya, apa itu stroke? Apa saja gejala sisa stroke pada anjing? Apakah gejalanya selalu sama? Apakah anjing yang terserang stroke merasakan sakit? O Rumah Cakar menjawab semua pertanyaan Anda tentang kondisi ini dan menjelaskan apa yang harus dilakukan ketika Anda melihat anjing yang mengalami stroke. Lihatlah!

Stroke pada anjing terjadi ketika suplai darah ke otak tidak mencukupi

Oksigen yang dihirup oleh nafas anjing dibawa ke paru-paru dan dari sana dialirkan ke darah. Darah yang mengandung oksigen dan nutrisi penting lainnya (seperti glukosa) akan mengalir ke seluruh tubuh melalui pembuluh darah dan 'memberi makan' sel-sel di seluruh tubuh, termasuk sel-sel otak. Stroke/ cedera otak(dikenal sebagai stroke) pada anjing terjadi ketika, karena suatu alasan, pembuluh darah tidak dapat membawa oksigen ke sel-sel otak. Karena sel-sel otak tidak menerima oksigen, maka sel-sel otak tidak berfungsi dengan baik. Dengan demikian, kita dapat mendefinisikan stroke pada anjing sebagai kondisi ketika otak tidak menerima darah dengan baik, yang mengakibatkan kekurangan komponen-komponen penting bagi fungsi sel-selnya.sel.

Stroke pada anjing dapat berupa tipe iskemik atau hemoragik

Stroke pada anjing dapat dibagi menjadi dua jenis sesuai dengan apa yang menyebabkan kondisi tersebut pada hewan peliharaan, yaitu

Lihat juga: Apakah anjing yang dikebiri lebih tenang? Lihat perbedaan perilaku sebelum dan sesudah operasi

Stroke pada anjing iskemik: Jenis stroke iskemik ini terjadi ketika ada sesuatu yang menghalangi aliran darah di dalam pembuluh darah. Tergantung pada penyebab obstruksi, ada dua jenis stroke iskemik, yaitu stroke iskemik embolik terjadi ketika emboli terbentuk, yang merupakan bagian kecil dari materi, seperti lemak, udara, jaringan, bakteri, atau benda asing. Stroke iskemik trombotik terjadi ketika trombus terbentuk, yang merupakanpembekuan darah.

Stroke hemoragik pada anjing: Pada jenis stroke anjing ini, yang terjadi adalah pecahnya pembuluh darah yang membawa darah ke otak. Dengan pecahnya pembuluh darah tersebut, terjadi pendarahan di tempat tersebut dan darah tidak dapat mencapai sel-sel otak.

Penyebab stroke pada anjing sangat bervariasi

Tidak ada penyebab tunggal stroke pada anjing. Sejumlah kondisi dan penyakit dapat menyebabkan pembuluh darah tersumbat atau pecah. Penyebab stroke yang paling terkenal pada anjing adalah penyakit jantung, karena jantung adalah organ yang bertanggung jawab untuk memompa darah. Sejumlah penyakit jantung menyebabkan penggumpalan darah yang menyebabkan stroke pada anjing. Masalah lain yang dapat dikaitkan dengan stroke pada anjing meliputiKami juga dapat menyebutkan ehrlichiosis (penyakit yang menurunkan jumlah trombosit - sel yang membuat pembekuan darah - sehingga mencegah respons jika terjadi pecahnya pembuluh darah) dan canine heartworm (cacing jantung yang terkenal di jantung yang bermigrasi melalui aliran darah dan menghalangi darah).aliran darah).

Ada beberapa faktor predisposisi yang memudahkan timbulnya stroke pada anjing

Karena stroke pada anjing memiliki penyebab yang berbeda, setiap hewan peliharaan dapat mengalami masalah ini. Namun, ada beberapa faktor predisposisi yang mungkin dimiliki oleh beberapa anjing, salah satunya adalah hipertensi. Anjing yang mengalami hipertensi memiliki nilai tekanan darah yang sangat tinggi sehingga memudahkan timbulnya stroke pada anjing. Kondisi yang berhubungan dengan hipertensi, seperti penyakit ginjal dan arteriosklerosis juga merupakan faktor predisposisi.Anjing yang kelebihan berat badan juga lebih mungkin menderita stroke.

Stroke pada anjing: gejala neurologis yang memengaruhi hewan peliharaan

Karena ini adalah penyakit dengan penyebab yang bervariasi, stroke dapat bermanifestasi dengan cara yang berbeda pada setiap kasus. Namun, pada sebagian besar kasus stroke pada anjing, gejala neurologis tetap ada dan merupakan gejala yang paling khas. Di antara yang paling umum yang dapat kami sebutkan:

  • Kejang
  • Kelumpuhan
  • Hemiparesis (penurunan gerakan pada satu sisi tubuh)
  • Tetraparesis (penurunan gerakan pada kedua sisi tubuh)
  • Anjing dengan mulut bengkok
  • Kesulitan mempertahankan postur tubuh
  • Kelemahan otot
  • Ataksia
  • Pusing
  • Hipertermia
  • Nistagmus (gerakan mata yang cepat)

Pertanyaan yang umum diajukan adalah apakah anjing yang terkena stroke merasakan sakit. Pada stroke pada anjing, gejala biasanya lebih terkait dengan masalah neurologis, kekuatan, dan koordinasi motorik. Oleh karena itu, rasa sakit bukanlah salah satu tanda yang paling umum dari kondisi ini. Namun, dalam beberapa kasus, anjing yang terkena stroke merasakan sakit belum tentu karena stroke itu sendiri, tetapi karena kurangnya koordinasi yang dapat menyebabkan dia melukai dirinya sendiri danpincang - kondisi yang benar-benar menyebabkan rasa sakit pada hewan peliharaan.

Apa yang harus dilakukan setelah mengetahui gejala stroke pada anjing?

Pada stroke anjing, gejala sering muncul secara tiba-tiba, terutama jika stroke tersebut merupakan jenis iskemik emboli. Kondisi ini sangat serius karena jika otak dibiarkan tanpa oksigen dan nutrisi terlalu lama, otak dapat kehilangan fungsinya untuk selamanya dan menyebabkan kematian pada hewan tersebut. Oleh karena itu, jika Anda melihat anjing Anda memiliki mulut yang bengkok, gerakan yang berkurang, kelemahan, ketidakkoordinasian, atau gejala-gejalaLangkah pertama adalah meletakkan hewan di tempat yang nyaman dan jauh dari furnitur atau benda-benda yang dapat melukainya jika terjadi kejang atau terjatuh, kemudian hewan harus segera dirujuk ke dokter hewan sehingga diagnosis dapat dipastikan dan perawatan dapat dimulai.

Untuk mendiagnosis stroke pada anjing, hewan peliharaan Anda memerlukan CT scan dan beberapa tes lainnya

Gejala stroke pada anjing biasanya memberikan petunjuk bahwa hewan peliharaan tersebut benar-benar mengalami stroke. Namun, karena ini adalah kondisi yang sangat serius, dokter hewan akan memerintahkan serangkaian tes untuk memastikan diagnosisnya. CT scan adalah tes pencitraan yang akan membantu dalam menentukan diagnosis ini - hewan peliharaan perlu dibius untuk melakukannya,Untuk mendiagnosis stroke pada anjing dengan lebih akurat, biasanya juga perlu dilakukan tes darah, tes urin, rontgen, elektrokardiogram, dan pemeriksaan tekanan darah. Hal ini cukup banyak, tetapi karena stroke pada anjing dapat memiliki banyak sekali penyebab, maka penting untuk menyelidiki dengan baik untuk mengetahui penyebab yang sebenarnya sehingga dapat menentukan perawatan terbaik yang harus dilakukan.

Lihat juga: Cara mengajari anak kucing Anda menggunakan kotak pasir (langkah demi langkah)

Ketika anjing Anda mengalami stroke, perawatan suportif dan tindak lanjut dari dokter hewan sangatlah penting

Tidak ada protokol khusus tentang cara mengobati stroke pada anjing, karena setiap kasus memiliki penyebab, proporsi, dan lokasi otak yang berbeda. Segera setelah stroke pada anjing terjadi, dokter hewan akan menstabilkan hewan peliharaan, memberikan oksigen dan nutrisi yang hilang. Ia akan melakukan semua prosedur yang diperlukan untuk menjaga tanda-tanda vital tetap stabil.Jika seekor anjing mengalami stroke, ia harus dirawat di rumah sakit agar dapat dipantau dengan lebih baik. Sejak saat itu, tidak ada cara untuk menentukan apa yang akan dilakukan, karena perawatan akan tergantung pada respons hewan dan apa yang menyebabkan masalahnya. Jika itu adalah tumor, misalnya, maka perlu dilakukan perawatan kanker. Hal yang sama terjadi pada ehrlichiosis, penyakit heartworm, gagal ginjal, dan penyakit lain yang menyebabkan stroke.Jika ada gejala sisa, hewan peliharaan perlu sering dipantau.

Stroke pada anjing dapat meninggalkan gejala sisa neurologis seumur hidup hewan tersebut

Waktu yang singkat tanpa oksigen ke otak bisa cukup untuk menyebabkan kerusakan permanen. Pada stroke pada anjing, mungkin ada gejala sisa yang akan dibawa oleh hewan peliharaan selama sisa hidupnya. Setelah stroke, hewan mungkin sering mengalami kejang, kehilangan atau berkurangnya gerakan pada satu atau dua sisi tubuh, gemetar, kesulitan berjalan, dan kesulitanTidak selalu hewan peliharaan akan mengalami gejala sisa - dalam beberapa kasus, perawatan suportif dapat membalikkan masalah. Namun, jika hewan mengalami salah satu dari komplikasi ini, sangat penting untuk selalu dipantau dan dievaluasi dengan sering mengunjungi dokter hewan dan selalu mengikuti rekomendasinya. Dalam kasus penurunan gerakan, misalnya, mungkin perlu dilakukan beberapa prosedur berikutperubahan di rumah, seperti memasang jalur landai agar lebih mudah untuk berkeliling.

Penjaga harus berhati-hati agar stroke anjing yang baru tidak mempengaruhi hewan peliharaan yang telah pulih.

Jika anjing Anda pernah mengalami stroke, penting untuk memastikan bahwa ia tidak perlu mengalaminya lagi. Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan mengatasi sumber masalahnya. Jika stroke pada anjing muncul karena suatu penyakit, ikuti petunjuk dokter untuk mengobatinya dengan benar. Jangan mengobati sendiri atau menghentikan pengobatan dan perawatan sendiri. Jika hewan peliharaan mengalami hipertensi,berikan obat dengan benar. Dalam kasus penyakit kronis, lakukan tindak lanjut veteriner secara teratur. Jika penyebab stroke pada anjing adalah kelebihan berat badan, bicarakan dengan ahli gizi dokter hewan untuk melakukan perubahan pola makan (perubahan pola makan dapat menjadi hal yang baik dalam semua kasus, sebenarnya). Akhirnya, terlepas dari apa yang menyebabkan stroke pada anjing, kunjungi dokter hewan denganfrekuensi untuk memastikan bahwa semuanya baik-baik saja dengan kesehatan hewan.

Stroke pada anjing dapat dicegah dengan kualitas hidup dan perawatan kesehatan yang baik

Karena stroke pada anjing merupakan kondisi yang timbul akibat faktor lain, tidak ada cara khusus untuk mencegahnya. Namun, Anda dapat mencegah terjadinya stroke dengan memberikan kualitas hidup yang lebih baik, karena hewan peliharaan yang sehat memiliki kemungkinan lebih kecil untuk mengalami masalah yang menyebabkan stroke pada anjing. Pola makan yang buruk merupakan penyebab terbesar hipertensi dan obesitas pada anjing, oleh karena itu,Jaga nutrisi hewan peliharaan Anda, hindari makanan yang berlebihan dan selalu berikan makanan berkualitas sesuai dengan ukuran dan usianya. Selain itu, penting untuk mendorong hewan peliharaan Anda untuk berolahraga secara teratur.

Pemeriksaan sangat penting untuk mencegah tidak hanya stroke pada anjing, tetapi juga penyakit apa pun. Mengetahui apa yang terjadi pada tubuh hewan peliharaan Anda adalah cara terbaik untuk memastikan mereka dalam keadaan baik dan sehat. Terakhir, jika hewan peliharaan Anda memiliki salah satu faktor predisposisi stroke pada anjing, maka akan lebih penting lagi untuk melakukan pemeriksaan rutin, sering mengunjungi dokter hewan, dan mengikuti nasihat mereka.

Tracy Wilkins

Jeremy Cruz adalah penyayang binatang yang penuh gairah dan orang tua hewan peliharaan yang berdedikasi. Dengan latar belakang kedokteran hewan, Jeremy telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja bersama dokter hewan, memperoleh pengetahuan dan pengalaman yang tak ternilai dalam merawat anjing dan kucing. Kecintaannya yang tulus pada hewan dan komitmennya terhadap kesejahteraan mereka membawanya untuk membuat blog Semua yang perlu Anda ketahui tentang anjing dan kucing, di mana dia berbagi saran ahli dari dokter hewan, pemilik, dan pakar yang dihormati di bidangnya, termasuk Tracy Wilkins. Dengan menggabungkan keahliannya dalam kedokteran hewan dengan wawasan dari profesional lain yang dihormati, Jeremy bertujuan untuk menyediakan sumber daya yang komprehensif bagi pemilik hewan peliharaan, membantu mereka memahami dan memenuhi kebutuhan hewan peliharaan kesayangannya. Baik itu kiat pelatihan, nasihat kesehatan, atau sekadar menyebarkan kesadaran tentang kesejahteraan hewan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi penggemar hewan peliharaan yang mencari informasi yang dapat dipercaya dan penuh kasih. Melalui tulisannya, Jeremy berharap dapat menginspirasi orang lain untuk menjadi pemilik hewan peliharaan yang lebih bertanggung jawab dan menciptakan dunia di mana semua hewan menerima cinta, perhatian, dan rasa hormat yang pantas mereka terima.