Dermatitis atopik pada anjing: semua yang perlu Anda ketahui tentang penyakit kulit pada anjing

 Dermatitis atopik pada anjing: semua yang perlu Anda ketahui tentang penyakit kulit pada anjing

Tracy Wilkins

Dermatitis atopik anjing adalah penyakit kulit yang lebih umum terjadi pada anjing daripada yang Anda kira dan dapat menyerang anjing dari berbagai ras. Salah satu ciri utama kondisi ini adalah rasa gatal yang hebat, yang mungkin disertai atau tidak disertai dengan kemerahan pada area tersebut. Dengan kata lain, pada dasarnya kondisi ini mirip dengan jenis alergi pada anjing. Meskipun bukan merupakan penyakit kulit yang serius, dermatitis atopik anjingperlu mendapat perhatian karena dapat sangat mengganggu kualitas hidup hewan.

Namun, apa penyebab utama dari masalah ini? Selain gatal, gejala apa lagi yang dapat diamati? Ketika seekor anjing menderita dermatitis atopik anjing, apakah perawatan di rumah merupakan pilihan yang baik? Untuk menjernihkan semua keraguan tentang masalah ini, berikut ini Rumah Cakar telah mengumpulkan informasi paling penting tentang penyakit kulit pada anjing, simaklah!

Apa itu dermatitis atopik pada anjing dan bagaimana pengaruhnya terhadap anjing?

Dermatitis atopik pada anjing adalah penyakit peradangan kronis yang membuat hewan lebih sensitif terhadap beberapa alergen. Hal ini dapat disebabkan oleh berbagai alasan dan menyebabkan rasa gatal yang hebat pada pasien. Reaksi alergi ini biasanya terjadi setelah anjing bersentuhan dengan zat-zat tertentu yang dianggap berbahaya bagi hewan peliharaan, seperti bahan kimia pembersih, atau antigen lainnya.yang ada di lingkungan, seperti debu, serbuk sari, dan tungau.

Dermatitis atopik pada anjing merupakan penyakit keturunan, artinya penyakit ini ditularkan secara genetik dari orang tua kepada keturunannya, sehingga kemungkinan anak anjing mengembangkan kondisi yang sama dengan orang tuanya cukup tinggi jika salah satu di antara mereka menderita dermatitis atopik. Karena dianggap sebagai penyakit yang berasal dari genetik, maka tidak ada risiko penularan melalui kontak antara hewan peliharaan yang sakit dengan hewan peliharaan yang sakit.Hal yang sama berlaku untuk manusia, yang tidak akan mengalami masalah jika anjing memiliki dermatitis atopik anjing - meskipun penyakit yang sama juga ada pada manusia.

Bahaya besar dermatitis atopik pada anjing adalah, jika tidak ada perawatan yang tepat dan pengendalian gejala, penyakit ini dapat berkembang menjadi jenis infeksi lain yang dapat mengganggu kualitas hidup anjing. Oleh karena itu, pastikan untuk mengamati setiap kelainan pada tubuh anak anjing Anda dan selalu memperbarui janji temu dengan dokter hewan.

Dermatitis atopik: apakah anjing silsilah lebih rentan terhadap masalah ini?

Karena ini adalah penyakit yang disebarkan secara genetis, beberapa ras anjing lebih cenderung mengembangkan dermatitis atopik anjing, yaitu

  • Shih tzu
  • Malta
  • Lhasa Apso
  • Bulldog Inggris
  • Labrador
  • Golden Retriever
  • Petinju
  • Dachshund
  • Gembala Jerman
  • Gembala Belgia
  • Boston Terrier
  • Cocker Spaniel
  • Doberman

Jika anak anjing Anda termasuk dalam daftar ini, penting untuk memberikan perhatian ekstra pada gejala penyakit kulit pada anjing, terutama setelah kontak dengan zat tertentu. Jika anjing Anda alergi, maka diperlukan perawatan yang tepat untuk mengatasi masalahnya. Perlu dicatat bahwa kondisi ini jarang terjadi pada anjing yang tidak memiliki ras tertentu (SRD), tetapi bukan tidak mungkin terjadi.

Lihat juga: Apa saja warna-warna Great Dane?

10 gejala dermatitis atopik anjing yang harus diwaspadai

  1. Gatal yang intens
  2. Kemerahan
  3. Rambut rontok
  4. Lesi kulit
  5. Penskalaan
  6. Perubahan warna kulit dan rambut
  7. Menggelapkan situs
  8. Lakrimasi
  9. Rinitis alergi
  10. Infeksi telinga

Perlu diingat bahwa, akibat rasa gatal yang hebat, dermatitis atopik pada anjing juga dapat memicu situasi seperti anjing menjilati atau menggigit cakar dan area yang terkena secara berlebihan. Sikap kompulsif seperti ini bahkan perlu mendapat perhatian lebih, karena dapat menyebabkan beberapa luka pada tubuh hewan peliharaan. Selain itu, penting juga untuk mewaspadai perubahan lain, seperti pembentukan edema dan gejala lainnya.benjolan di area yang lebih sensitif, seperti wajah dan bagian dalam telinga anjing.

Bagaimana cara mendiagnosis dermatitis atopik pada anjing?

Jika Anda melihat satu atau beberapa gejala penyakit kulit atopik pada anjing, jangan ragu untuk membuat janji temu dengan dokter hewan sesegera mungkin! Diagnosis profesional sangat penting untuk merawat hewan peliharaan Anda dengan cara yang tepat. Tetapi, bagaimana cara dokter hewan mengidentifikasi alergi atopik? Apakah seekor anjing perlu menjalani tes khusus untuk mengetahuinya? Tidak seperti penyakit lainnya,Mendiagnosis dermatitis atopik pada anjing tidaklah mudah - terutama karena berbagai alergen dapat memicu penyakit kulit pada anjing dan ada banyak kondisi lain yang memiliki rasa gatal sebagai salah satu gejalanya.

Kondisi ini biasanya dikonfirmasi dengan menyingkirkan jenis dermatitis lain, sehingga observasi oleh wali sangat penting untuk diagnosis yang akan dibuat. Namun, beberapa tes pelengkap juga dapat diindikasikan untuk keamanan untuk mengkonfirmasi keberadaan penyakit ini, seperti tes kulit intradermal, imunologis atau serologis. Semuanya akan tergantung pada evaluasi wali.Dokter hewan.

Dermatitis atopik pada anjing: pengobatan terdiri dari pengendalian gejala

Sayangnya, tidak ada obat untuk dermatitis atopik pada anjing, tetapi perawatan berkelanjutan yang diawasi oleh dokter hewan Anda akan membantu meringankan gejala dan meningkatkan kualitas hidup teman berkaki empat Anda. Jenis perawatan untuk dermatitis atopik pada anjing akan bergantung pada kondisi kesehatan anjing Anda. Penggunaan antihistamin atau kortikosteroid biasanya merupakan perawatan utama.cara untuk mengobati reaksi alergi pada saat krisis, dan harus diresepkan secara eksklusif oleh dokter hewan. Jika pasien mengalami infeksi sekunder, perlu juga diobati dengan obat tertentu.

Selain pengobatan untuk dermatitis atopik pada anjing, beberapa produk dapat diindikasikan dan dapat membantu dalam perawatan - seperti sampo dermatitis anjing, yang harus digunakan saat memandikan anjing. Makanan hewan peliharaan yang hipoalergenik dan makanan lain juga merupakan cara untuk mengendalikan penyakit kulit, tergantung pada kasusnya, karena beberapa bahan makanan dapat memicu reaksi alergi pada anjing.

Lihat juga: Anak anjing Black Poodle: lihat galeri dengan 30 foto anjing kecil ini

Dermatitis atopik pada anjing: apakah pengobatan rumahan berhasil?

Idealnya, Anda harus benar-benar mengikuti semua rekomendasi yang diberikan oleh dokter hewan Anda tentang dermatitis atopik pada anjing, memprioritaskan obat-obatan tertentu dan perawatan lainnya dengan rutinitas anjing Anda. Namun, ada beberapa pilihan perawatan di rumah yang dapat mengurangi reaksi inflamasi pada tubuh anjing dan dapat membantu meningkatkan kualitas hidup serta kesejahteraan hewan peliharaan.Beberapa pilihan adalah menggunakan minyak kelapa dan minyak nabati lainnya - seperti minyak almond - untuk memandikan anjing. Minyak kelapa, misalnya, bertindak sebagai antiseptik dan mampu menenangkan kulit yang berpotensi mengalami iritasi. Minyak almond adalah anti-inflamasi dan analgesik. Tapi ingat: sebelum memilih pengobatan rumahan atau resep alami apa pun, bicaralah dengan dokter hewanuntuk menjawab semua pertanyaan Anda dan menemukan cara terbaik untuk memasukkan praktik-praktik dalam pengobatan dermatitis atopik anjing.

Tracy Wilkins

Jeremy Cruz adalah penyayang binatang yang penuh gairah dan orang tua hewan peliharaan yang berdedikasi. Dengan latar belakang kedokteran hewan, Jeremy telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja bersama dokter hewan, memperoleh pengetahuan dan pengalaman yang tak ternilai dalam merawat anjing dan kucing. Kecintaannya yang tulus pada hewan dan komitmennya terhadap kesejahteraan mereka membawanya untuk membuat blog Semua yang perlu Anda ketahui tentang anjing dan kucing, di mana dia berbagi saran ahli dari dokter hewan, pemilik, dan pakar yang dihormati di bidangnya, termasuk Tracy Wilkins. Dengan menggabungkan keahliannya dalam kedokteran hewan dengan wawasan dari profesional lain yang dihormati, Jeremy bertujuan untuk menyediakan sumber daya yang komprehensif bagi pemilik hewan peliharaan, membantu mereka memahami dan memenuhi kebutuhan hewan peliharaan kesayangannya. Baik itu kiat pelatihan, nasihat kesehatan, atau sekadar menyebarkan kesadaran tentang kesejahteraan hewan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi penggemar hewan peliharaan yang mencari informasi yang dapat dipercaya dan penuh kasih. Melalui tulisannya, Jeremy berharap dapat menginspirasi orang lain untuk menjadi pemilik hewan peliharaan yang lebih bertanggung jawab dan menciptakan dunia di mana semua hewan menerima cinta, perhatian, dan rasa hormat yang pantas mereka terima.