Anjing dengan diare berdarah: penyakit apa yang berhubungan dengan gejala tersebut?

 Anjing dengan diare berdarah: penyakit apa yang berhubungan dengan gejala tersebut?

Tracy Wilkins

Anjing yang mengalami diare selalu menjadi perhatian bagi para pemilik hewan peliharaan. Ketika diare pada anjing disertai darah, kekhawatiran akan semakin bertambah. Kondisi ini bukanlah penyakit, tetapi merupakan gejala yang menunjukkan bahwa ada yang tidak beres pada anak anjing Anda. Beberapa penyakit, terutama yang memengaruhi sistem pencernaan, merupakan penyebab utama terjadinya diare disertai darah.darah pada anjing. Rumah Cakar menunjukkan kepada Anda yang utama.

Diare berdarah pada anjing: dapat diklasifikasikan dalam dua cara

Darah pada anjing yang mengalami diare dapat memiliki penyebab dan asal-usul yang berbeda. Penyebabnya dapat terkait dengan masalah pembekuan, cedera, keracunan, agen infeksi, dan bahkan stres. Namun, kondisi ini tidak selalu muncul dengan cara yang sama. Jenis diare pada anjing yang mengeluarkan darah dapat diklasifikasikan dalam dua cara:

Haematochezia: ketika terjadi pendarahan pada sistem pencernaan bagian bawah, terutama pada usus besar. Darah tidak tercerna dalam tinja dan berwarna merah terang. Darah dapat bercampur dengan tinja atau muncul dalam bentuk tetesan.

Melena: ketika terjadi pendarahan pada sistem pencernaan bagian atas. Darah yang tercerna dan berwarna gelap serta berbau tidak sedap, akan lebih sulit dikenali karena warnanya yang gelap dan menyatu dengan feses. Idealnya, Anda harus meletakkan feses yang berdarah di atas kertas putih agar dapat melihatnya dengan lebih baik.

Penyakit apa yang paling umum yang menyebabkan diare berdarah pada anjing?

Diare anjing berdarah dapat terjadi setelah anjing menelan benda yang menusuk atau menghalangi saluran pencernaannya. Di lain waktu, hal ini dapat disebabkan oleh alergi, keracunan, atau keracunan makanan. Bahkan stres dan perubahan pola makan juga dapat menyebabkan diare anjing berdarah. Namun, selain penyebab-penyebab tersebut, diare anjing berdarah dapat berarti sebagai berikut.Cacingan yang disebabkan oleh cacing dan agen infeksi (virus, bakteri, protozoa, dan parasit) biasanya menunjukkan kondisi ini sebagai gejala, di antaranya yang paling umum adalah:

Giardia canina: Giardia anjing adalah zoonosis yang disebabkan oleh protozoa. Penyakit ini menyebabkan beberapa perubahan pada sistem pencernaan hewan. Salah satu gejala utamanya adalah anjing mengalami diare berdarah. Selain itu, ia mengalami muntah, apatis, dan penurunan berat badan

Parvovirus: Parvovirosis anjing adalah penyakit virus yang sangat menular yang terutama menyerang sistem pencernaan. Ciri utamanya adalah anjing mengalami diare berdarah dan berbau khas.

Gastroenteritis: Gastroenteritis pada anjing dapat disebabkan oleh virus, bakteri, keracunan, atau peradangan - dengan kata lain, gastroenteritis dapat disebabkan oleh beberapa hal. Gejalanya tidak berlangsung lama dan diare berdarah dapat muncul. Anjing yang mengalami kondisi ini harus segera diobati agar penyakit tidak berkembang menjadi sesuatu yang lebih serius.

Pankreatitis anjing: Pankreatitis anjing adalah penyakit serius yang menyebabkan peradangan pada pankreas hewan. Selain diare berdarah pada anjing, muntah dan sakit perut juga sering terjadi. Penyakit yang mempengaruhi pankreas, secara umum, dapat menyebabkan diare berdarah pada anjing.

Ulkus gastrointestinal: Bisul adalah lesi yang terjadi pada jaringan. Ketika menyerang area lambung dan usus, bisul menyebabkan pendarahan yang keluar saat diare pada anjing. Bisul terutama disebabkan oleh penggunaan obat antiinflamasi nonsteroid yang berlebihan.

Lihat juga: Matras anjing interaktif: pelajari lebih lanjut tentang permainan yang menstimulasi kognisi hewan peliharaan Anda

Diare berdarah: anjing perlu diperiksa oleh dokter hewan

Karena diare berdarah adalah gejala umum dari beberapa kondisi dan penyakit yang dapat memengaruhi hewan peliharaan Anda, yang terbaik adalah mencari perawatan spesialis. Pertama-tama, Anda dapat mencoba menentukan jenis tinja berdarah itu. Mengetahui apakah itu haematochezia atau melena akan memberi Anda gambaran dari mana masalahnya mungkin berasal. Idealnya, ambil foto atau bahkan ambil sampel kotorannyaBeritahukan kepada dokter hewan Anda jika ada gejala lain dan riwayat hewan peliharaan Anda. Beberapa tes, seperti feses, pemeriksaan darah, dan rontgen mungkin akan dilakukan oleh dokter. Dengan mengambil informasi sebanyak mungkin, melakukan tes, dan memulai perawatan yang tepat sesegera mungkin, anak anjing Anda akan segera sehat kembali!

Lihat juga: Pengebirian anjing: memahami bagaimana operasi sterilisasi dilakukan pada anjing betina

Tracy Wilkins

Jeremy Cruz adalah penyayang binatang yang penuh gairah dan orang tua hewan peliharaan yang berdedikasi. Dengan latar belakang kedokteran hewan, Jeremy telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja bersama dokter hewan, memperoleh pengetahuan dan pengalaman yang tak ternilai dalam merawat anjing dan kucing. Kecintaannya yang tulus pada hewan dan komitmennya terhadap kesejahteraan mereka membawanya untuk membuat blog Semua yang perlu Anda ketahui tentang anjing dan kucing, di mana dia berbagi saran ahli dari dokter hewan, pemilik, dan pakar yang dihormati di bidangnya, termasuk Tracy Wilkins. Dengan menggabungkan keahliannya dalam kedokteran hewan dengan wawasan dari profesional lain yang dihormati, Jeremy bertujuan untuk menyediakan sumber daya yang komprehensif bagi pemilik hewan peliharaan, membantu mereka memahami dan memenuhi kebutuhan hewan peliharaan kesayangannya. Baik itu kiat pelatihan, nasihat kesehatan, atau sekadar menyebarkan kesadaran tentang kesejahteraan hewan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi penggemar hewan peliharaan yang mencari informasi yang dapat dipercaya dan penuh kasih. Melalui tulisannya, Jeremy berharap dapat menginspirasi orang lain untuk menjadi pemilik hewan peliharaan yang lebih bertanggung jawab dan menciptakan dunia di mana semua hewan menerima cinta, perhatian, dan rasa hormat yang pantas mereka terima.